League Ghost Runner: Sepatu Long Run yang Responsif, Ringan, Soft dan Berdesain Keren

League Ghost Runner

League Ghost Runner

Desain sepatu long run ini keren sekali. Begitu kesan pertama saya ketika unboxing League Ghost Runner dari kotak kemasannya yang minimalis berwarna hijau. Kombinasi warna hijau volt dan biru navy, serta warna putih di bagian midsole yang dipilih oleh desainer untuk sepatu ini dengan cepat saya rasakan mampu memberikan suatu ‘bold message‘ sebuah long run shoes yang tidak akan biasa-biasa saja menyelesaikan sebuah lintasan lari. Curved line warna hijau volt di sekujur sepatu yang dikombinasi dengan exo skin yang didesain sebentuk polygonal menciptakan kesan kokoh sekaligus membawa nuansa aestetik tersendiri. Aesthetic feels ini dipermanis dengan digunakannya tali sepatu berpola seperti batik. Saya suka.

Dibanding produk sepatu League lain, apa yang paling saya suka dari desain Ghost Runner adalah penempatan logo L (League) yang sekarang dipindah di sisi belakang sepatu. Karena entah kenapa saya tidak suka dengan logo L yang ditempatkan di samping luar sepatu.

Sampai ke tangan saya pada awal Ramadhan bulan lalu, Ghost Runner telah menjadi bagian dari ujian kesabaran tersendiri. Ketika sedang berpuasa jelas-jelas saya tidak akan bisa mencoba menggunakan sepatu ini untuk long run. Saya yang kebetulan sedang sakit flu dan batuk pada bulan puasa telah memaksa untuk membatalkan niat untuk beberapa kali berlari pada malam hari. Baiklah, saya harus menunggu sampai hari raya Iedul Fitri usai.

Apa yang bisa saya lakukan dengan ‘keluarga baru’ ini pada Ramadhan lalu adalah sebatas mencoba-coba mengenakan sepatu ini di kaki, merasakan insole yang lembut di kaki, merasakan toebox yang roomy dan tentu saja suka dengan desain sepatu yang menurut saya terasa sporty. Itulah kenapa pertengahan Ramadhan kemarin saya ‘meng-abuse’ kenyamanan dan desain sporty sepatu ini ketika saya sebagai blogger diundang oleh PT Sampoerna untuk mengikuti Cultural Trip dan Parade Bedug asyik selama sehari-semalam di kota tetangga.

First 10 KM with League Ghost Runner

First 10 KM with League Ghost Runner

Lari pertama saya setelah beristirahat latihan selama hampir satu bulan pada tanggal  19/07/2015 saya persiapkan dengan hati-hati. Melengkapi League Ghost Runner sebagai pilihan sepatu untuk sebuah easy paced medium distance run, saya memilih menggunakan kaos kaki dry fit namun yang lebih chussy dari biasanya. Saya menginginkan perlindungan maksimal untuk telapak kaki dan jari-jari kaki. Untuk itulah saya juga mengoleskan Vaseline di sela-sela jari-jari kaki.

Sambil menjalankan aplikasi Running Tracking, saya mengingatkan diri sendiri sekaligus berjanji agar tidak tergoda untuk tergesa-gesa menaikan pace. Saya mulai berlari dengan pelan, memastikan foot strike saya benar, memastikan gesture dan cadence agar saya berlari dengan running form terbaik yang saya bisa, termasuk bagaimana seharusnya saya mengatur pernafasan.

Ghost Runner memberikan kaki saya landing yang lembut di jalan aspal jam 6 pagi yang masih lengang di desa dimana saya tinggal.  Saya tidak merasa sepatu ukuran 42 ini memberikan berat pada kaki saya selayaknya baru saja mengenakan sebuah sepatu long run setelah tidak menggunakannya selama sebulan. Rasanya Ghost Runner jauh lebih ringan dari sepatu lari harian saya. Benar saja karena kemudian menurut timbangan sepatu ini hanya berbobot kurang dari 250 gram. Jauh lebih ringan dari sepatu harian saya dari brand lain yang berbobot lebih dari 320 gram. 

Bobot ringan bukan berarti Ghost Runner tidak responsif. Sepatu ini tetap memberikan tolakan (bounce) yang maksimal yang saya rasakan benar setelah saya menempuh lebih banyak km. Lihat screen shot di atas. Lari 10 km pertama saya terbukti mudah ditempuh dengan pace 5’39” dengan Ghost Runner.

ghostrunner 02

Running is understanding. Old saying said that understanding is to try to fit someone else shoes. But for me, understanding is to try to run in someone else pace.

Nyaman berlari easy di sub pace 5′ membuat saya sering kali enggan mencoba berlari dengan sub pace 6′ atau lebih lambat. Dengan sepatu harian saya berlari dengan pace yang terlalu lambat akan membawa ketidak nyamanan tersendiri di bagian betis entah karena apa.

Kamis, 23 Juli 2015, saya mencoba ‘mengerti’ si buah hati dengan menemaninya berlari 10 km di sub pace 6′, tapatnya pace 6’40”.

Saya tidak mengira Ghost Runner mampu memberi jawab akan semua keraguan saya. Betis, telapak dan kaki saya nyaman-nyaman saja setelah selesai mencoba berlari dengan penuh pengertian. Saya rasa saya tidak cukup tergesa-gesa ketika menyimpulkan Ghost Runner recommended sebagai sepatu harian (daily training shoes) bagi yang memulai berlatih lari jarak jauh atau bagi yang baru kembali ke jalan/lintasan setelah cukup lama hiatus.

Minggu, 26 Juli 2015 merupakan lari ke-3 saya dengan League Ghost Runner. 10 K ketiga ini rasanya saya sudah feel at home dengan Ghost Runner, saya merasa telah familier dengan sepatu ini. Saya merasa siap untuk kembali ke daily pace saya sebelumnya. Lihat screen shot di bagian paling atas posting ini.

Minggu-minggu depan saya berencana untuk menuntaskan 21 K dengan League Ghost Runner. Saya terus penasaran akan bagaimana rasanya menyelesaikan Half Marathon dengan Ghost Runner. Tunggu saja, saya pasti akan menuliskan pengalaman yang akan saya buat di blog ini.

Iklan

34 thoughts on “League Ghost Runner: Sepatu Long Run yang Responsif, Ringan, Soft dan Berdesain Keren

  1. Ping-balik: Review League Volans 2.5 : Ringan, Responsif dan Garang – Menuliskan Sebelum Terlupakan

  2. Ping-balik: Review Sepatu: League Volans 2, Sepatu Lari Ringan dan Responsif | Menuliskan Sebelum Terlupakan

  3. Ping-balik: League Grip The Road 2016 Menantang Kota Surabaya | Menuliskan Sebelum Terlupakan

  4. Ping-balik: Running Shorts – Gadget, Running & Travelling Light

  5. Ping-balik: Review Running Shoes: League Kumo Racer – Gadget, Running & Travelling Light

  6. nice review mas, btw ghost runner sama kumo racer cushioning-nya enakan mana? lebih bouncy mana?
    trs ghost runner klo d pake di pace sub 4 menit masih enak ga?
    nuwun mas

    • Menurutku lebih responsif kumo racer, mas. Ghost runner cushioning nya sangat empuk.

      Saya sendiri kesulitan bila berlari sub pace 4 dengan ghost runner.

  7. Halo Mas, mau nanya, kalo ukuran sepatunya pas atau sebaiknya ambil setengah nomor ke atas ya? Soalnya rencananya mau beli online.
    Saya biasanya pakai sepatu NB.
    Makasih jawabannya.

  8. Ping-balik: League Volans Evo – Gadget, Running & Travelling Light

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s