Video Player Terbaik Di ASUS ZenPad 7

zenpadLiburan akhir tahun kali ini ingin lebih banyak saya nikmati di rumah saja. Alasan saya? Karena seperti yang sudah-sudah Jogja dan sekitarnya macet dimana-mana, tempat-tempat yang enak ditumpahi wisatawan dari beragam asal. Bagi saya ini tidak asyik dan hitung-hitung memberi kesempatan kepada oranglain yang belum menikmati Jogja. Alasan saya yang lain? Saya belum sepenuhnya sehat.

Jadi …? Saya menikmati santai di rumah saja. Saya sudah menyiapkan beberapa film untuk saya tonton sambil tiduran. Masih ingat cerita saya yang ini? Nah, ulam tiba ketika dipucuk mulai ada cinta. Pekan ini tiba di meja saya sebuah tablet keren dari ASUS, yaitu Zenpad 7.0. Ini pasti asyik banget buat santai nonton film-film yang sudah saya siapkan. Apalagi oleh ASUS juga sudah disertakan sebuah Audio Cover terteknologi Dolby DTS.

Tanpa berpikir panjang, saya pun melakukan set up secara cepat, kemudian menyalin file-file film ke dalam tablet ini. Eh sebelumnya saya membelikan tablet ini sebuah SD Card Trancend class 10 sebesar 32 GB. Tidak perlu lama untuk menyalin beberapa film yang masing-masingnya berukuran kira-kira 1 GB. Iya 1 GB, ini file untuk film-film beresolusi HD (1280p) dan setidaknya SD (720p). Baca lebih lanjut

Iklan

Berani Berbahasa Inggris Ala Mr Hani Sutrisno itu Hebat!

image

Belajar Bahasa Inggris bagi kebanyakan orang masih menjadi momok yang menakutkan. Menjadi cakap dan fasih berbahasa Inggris seolah adalah mimpi tak sampai. Betapa tidak, setelah belajar berbahasa bukan hanya menghitung hari, detik dan bulan, melainkan belas tahun kita habiskan di bangku sekolah untuk mempelajari seramnya bahasa makhluk ini, hasilnya nyata, nyata-nyata nihil. 😀

Saya sendiri adalah bagian dari orang kebanyakan yang merasakan belajar Bahasa Inggris itu tidak mudah. Bahkan sampai sekarang setelah saya belajar bahasa ini selama 23 tahun, dari tahun 1992 sampai sekarang. Meski juga bukan berarti proses belajar saya selama ini tidak ada bekasnya sama sekali. Saya tetap menyukuri keterampilan saya dalam berbahasa Inggris (written skill) dalam topik-topik tertentu yang sedikit banyak menunjang kelancaran pekerjaan saya.

Namun ketika berhadapan dengan kebutuhan untuk menggunakan Bahasa Inggris untuk berkomunikasi lisan (oral) baik untuk hal formal maupun kasual, saya merasa menemukan batunya. Untuk memulai sebuah sesi komunikasi lisan saya sering merasa ragu dan enggan, misalnya: kalimat seperti apa yang ingin saya gunakan untuk menyapa atau merespon, apakah pengucapan saya sudah benar, apakah intonasi saya sudah sopan, apakah tata bahasa yang saya gunakan sudah tidak memalukan. Karena dalam berbahasa Inggris lisan semuanya berlangsung real time, linear dan on the fly. 😀 Tidak ada spell checker dan gramatical error checker sebagaimana ketika saya berkomunikasi dalam Bahasa Inggris dengan menggunakan gawai (gadget).

Kamis siang, tanggal 3 Desember 2015 di salah satu tempat makan di Gunungkidul, Mas Tri Prasetyo, Pimred Penerbit Indonesia Tera memperkenalkan kepada saya, salah satu buku terbaru yang diterbitkannya. Sebuah buku bersampul hijau berjudul “How to Master Vocabulary for Daily Conversation”. Buku itu diperkenalkan kepada saya sebagai buku yang ditulis oleh Mr Hani Sutrisno, beliau adalah pendiri Desa Bahasa Borobudur di Magelang. Dalam kesempatan itu Mas TP (Mas Tri Prasetya) juga bermaksud mengundang Komunitas Blogger Jogja untuk mengikuti acara launching buku baru ini di Desa Bahasa.

Sebagai orang yang sudah agak kurang akrab dengan buku, saya sedikit apriori, saya ragu, memang apa yang bisa ditawarkan buku ini dalam membantu meningkatkan kemampuan berbahasa inggris di tengah-tengah pesatnya perkembangan teknologi pembejaran digital, multimeda dan interaktif.

Buku ini tidak langsung saya buka ketika pada hari itu saya tiba di rumah. Saya mulai membuka-buka buku ini di teras rumah pada sore beberapa hari kemudian. Ada semacam bau nostalgia keluar dari lembar demi lembar, halaman demi halaman yang saya coba baca.

Puas membuka-buka tiap lembar halamannya, saya kembali ke halaman awal. Saya membaca tiap kosakata dengan santai. Saya ingin tahu berapa banyak kata yang saya tahu artinya dan mana yang  tidak. Belum sampai hal. 10 saya tersenyum dalam hati mendapati hafalan saya cukup lumayan dan diikuti tertawa seorangan kemudian. Rupanya selama ini saya banyak mengabaikan pengucapannya (pronunciation). 🙂

Di halaman-halaman berikutnya di buku ini saya menemukan adjectives, nouns, conjunctions, verbs, noun phrases sampai date and times. Sepintas terdengar biasa-biasa saja, namun apa yang menurut saya menarik adalah apa yang dituliskan dan dicontohkan dalam buku ini merupakan sesuatu yang sederhana dan sering ditemukan dalam percakapan harian dan memang kita butuhkan.

Buku “How to Master Vocabulary for Daily Conversation” saya tutup demi membacanya benar-benar dari awal lagi. Membaca halaman “Daftar isi” buku ini saya menemukan sesuatu yang sekarang terasa menarik.
Baca lebih lanjut

T50i : Pesawat Tempur Naas di Jogja Airshow 2015

Suasana di Bandara Adi Sucipto – Yogyakarta terasa biasa-biasa saja ketika saya cheeck in di Counter Garuda Indonesia pada sekitar pukul 09:00 WIB. Memang ada sedikit antrian di counter Garuda dan Citilink yang bersebelahan, tetapi tidak panjang.

Tidak lama berselang, saya menyodorkan tiket elektronik di smartphone dan kartu identitas yang sebelumnya telah saya persiapkan kepada petugas check in Garuda. Seperti biasa proses check in berlangsung cepat.

Sambil memberikan secarik boarding pass, petugas memberi tahu saya kalau pesawat G205 menuju Jakarta yang akan saya tumpangi akan mengalami delay. Berapa lama delaynya belum diketahui dan akan diumumkan kemudian. Alasannya adalah: Di Bandara Adi Sucipto sedang digunakan untuk acara Air Show. Alasan yang bisa saya maklumi.

Terkait event Air Show ini saya memang sudah tahu sebelumnya. Bahkan saya sempat akan mengikuti sebagian rangkaian acara yaitu: Jupiter Fun Run yang diselenggarakan pukul 06:00 WIB tadi. Rangkaian acara Air Show hari ini yang saya ketahui adalah terjun payung dan atraksi pesawat.

Saya pun segera menuju ruang tunggu dan memilih tempat duduk yang nyaman dan tidak terlalu berisik. Agar bila nanti ada pengumuman kapan pesawat yang akan saya tumpangi akan terbang, saya bisa mendengar dengan jelas.

Kira-kira pukul 09:30 WIB, suara gemuruh yang memekakkan telinga menyedot perhatian orang-orang di ruang tunggu bandara. Rupanya atraksi aerobatik pesawat tempur pada pagi ini di mulai. Banyak orang yang mendekat ke kaca-kaca di sisi selatan ruang tunggu. Menyaksikan atraksi aerobatik ini.

Tiba-tiba saya mendengar suara ledakan. Melongok ke sisi selatan, saya melihat ada ledakan besar. Ledakan berwarna merah diikuti asap hitam yang membumbung menyerupai jamur. Atau lebih tepatnya ya seperti di film-film. Gedung STTA Adi Sucipto dalam sekejap diselimuti asap.

Saya pun buru-buru merapat ke sisi kaca selatan ruang tunggu, untuk melihatnya lebih jelas. Mulanya saya ragu. Apakah ledakan itu bagian dari atraksi atau terjadi kecelakaan. Setelah yakin itu merupakan sebuah kecelakaan, saya pun mengambil gambar dengan iPhone saya dan mengunggahnya ke Facebook dan Twitter.

Sebelumnya saya memang mengira kalau ini merupakan pesawat F16. Belakangan saya tahu kalau ini ternyata bukan F16. Dari beberapa petugas di bandara yang kemudian saya tanyai, ternyata ini adalah jenis pesawat T50i Golden Eye.

Memang kedua jenis pesawat ini sepintas mirip.

Ruang tunggu Bandara Adi Sucipto kontan gaduh karena calon dengan calon penumpang yang menjadi saksi peristiwa naas ini. Timeline twitter pun spontan digaduhkan oleh kecelakan T50i. Tweet saya di atas menjadi viral.

Rasanya baru kali tweet saya mendapat retweet sebegitu banyaknya. Menjawab banyak sekali mention twitter di tengah kegaduhan dan kebelum pastian pesawat saya terbang menjadi semakin tidak mudah. Saya hanya merespon sebisanya.

Termasuk merespon WA dari Lolita (Metro TV) yang meminta saya wawancara live pagi tadi. Saya pun mengiyakan, meski saya tahu telinga saya tidak peka di tengah keramaian.

Sekitar Pukul 10:30 WIB pengumuman yang saya tunggu-tunggu datang. GA 205 menuju Jakarta akan terbang pada pukul 11:00 WIB.

Dan alhamdulillah, sekarang saya sudah tiba di Sukarno Hatta International Airport dengan selamat. Saat ini saya menulis posting ini di Old Town Coffe.

Menyisir mention ke saya di twitter, saya menemukan sebuah video yang memuat kecelakan T501 Golden Eye. Videonya adalah:

Saya berharap semoga peristiwa naas ini menjadi pelajaran bagi kita semua dan bila terjadi korban jiwa, semoga arwah beliau mendapatkan tempat terbaik di sisi -Nya dan keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan. Begitu juga dengan segela kerusakan yang terjadi. Semoga mendapatkan penanganan terbaik sehingga kerugian dan dampaknya bisa dikurangi seminimal mungkin.

 

Membeli Untuk Nilai Apresiasi di Masa Mendatang di Bandung

Ketika ada calon pembeli yang mencari sebuah rumah baru, selalu ada sejumlah hal yang harus mereka periksa. Daftar itu terus berlanjut hingga lebih dari beberapa halaman, tapi Anda sangat perlu untuk merasa yakin pada satu hal spesifik. Pada akhirnya, apa yang dikatakan para pendahulu mengenai real estat masihlah berlaku: “Lokasi, Lokasi, Lokasi.” Jka Anda benar-benar mencari salah satu tempat terbaik untuk tinggal saat mencari rumah baru, Bandung adalah kuncinya.

Destinasi Berarti Pertumbuhan

Ada begitu banyak karakteristik lokasi yang mungkin tidak bagus, namun tidak lebih banyak yang menganggapnya ideal. Satu hal yang akan membuat properti apa pun laku keras adalah jika properti itu juga dianggap sebagai destinasi terbaik. Lalu lintas secara umum bagus karena Anda mempunyai dolar dari turisme yang masuk dalam ekonomi. Lalu Anda mempunyai bisnis yang diinvestasi ulang, tumbuh, dan semakin luas. Semua ini tersusun di daerah itu dan dalam sekejap semua kota kecil kuno menjadi sebuah pusat aktivitas dan hiburan. Karena Indahnya Indonesia, ada lebih dari cukup alasan untuk datang ke kota ini. Jika Anda mencari sebuah properti yang semakin bernilai dari waktu ke waktu dan memberikan Anda pengembalian modal investasi, sementara membangun ekuitas substansial pada saat yang sama, mencari daerah populer yang akan terus tumbuh dan berkembang adalah prioritas utama Anda.

Kampus dan Universitas Menjamin Keberlanjutan Jangka Panjang

Item signifikan lain untuk dicari ketika Anda berencana akan membeli sebuah rumah adalah ada tidaknya daerah yang akan terus berkembang pesat atau terputus-putus. Di daerah mana pun yang hanya bergantung pada satu atau beberapa bisnis untuk menyediakan pekerjaan dan pemasukan pajak di daerah setempat, daerah itu bisa berisiko. Akan tetapi, saat Anda memikirkan tentang kehebatan dan kekuatan institusi pendidikan, Anda tidak perlu khawatir sama sekali! Ini adalah salah satu alasan utama mengapa siapa pun ingin memandang Institut Teknologi Bandung sebagai pembawa harapan untuk investasi jangka panjang di daerah Bandung. Baca lebih lanjut

Notting Hill, A Romance Comedy, A Pain Killer

notting hill

Adalah William Thacker, seorang pria malang yang tinggal di Notting Hill. Di kota kecil di Inggris ini Thacker berjualan buku travel secara kecil-kecilan di sebuah toko sebagai penyambung hidup. Dirasa belum cukup ia pun menyewakan sebagian apartemen yang ditinggalinya. Si pengontrak rupanya orangnya jorok, berantakan dan paling cupu sedunia.

Kehidupan pribadi Thacker sendiri memang  berantakan. Sahabat-sahabat yang menjadi bagian dari kehidupan sehari-harinya juga sama-sama bisa dibilang mempunyai kehidupan pribadi yang sama-sama tidak sukses. Hidup Thacker seolah mendekati kiamat. Setelah ia diceraikan oleh istrinya tanpa alasan. Pacar yang ia cintaipun malah memilih menikah dengan sahabat Thacker sendiri. Ia kemudian lebih banyak menyendiri di toko bertemankan buku-buku yang tidak habis dibaca tiap hari.

His life changes when into his bookstore walks American Anna Scott, arguably the most famous and attractive movie actress in the world. Against the odds, Anna and William become friends with the possibility of romance between the two on the horizon. But the odds of moving their relationship to that final stage are still stacked against them as they live in two different worlds, Anna’s under constant public scrutiny of the gossip hungry press, who, along with the public at large, know that Anna is already in a personal relationship with equally famous movie actor, Jeff King.

Berat memahaminya sebagai sebuah kejaiban, Thacker mungkin lebih suka menyebut sebagai keanehan yang membawa galau dan takjub sekaligus. And odds thing. Sureal but nice.

****

Hujan masih menyisakan gerimis ketika tadi malam perut saya terus terasa nyeri. Bingung apa yang akan saya lakukan sambil menunggu obat yang saya minum bereaksi, saya pun tidur-tiduran saja. Biasanya perlu waktu sekitar satu jam setelah minum obat rasa nyeri dan melilit di perut ini mereda.

Saya pun meraih ponsel saya berharap dapat menggunakannya untuk membantu obat yang saya minum tadi meredakan rasa sakit. Ingat beberapa waktu lalu saya menyalin sebuah film yang saya minta dari seorang teman, saya pun mencoba memutarnya melalui layar kecil 5.5″ Asus Zenfone Selfie. Tentu saja tetap sambil tiduran dengan earpod tertancap di kedua telinga.

Ini adalah Notting Hill, film lama yang populer ketika saat itu saya masih remaja. Film ber-genre Romance Comedy beralur sederhana namun menghibur dengan akting yang luar biasa dari Julia Robert dan Hugh Grant dan sesuatu yang membawa saya bernostalgia dengan When You Say Nothing At All -nya Boyzone lengkap dengan setting yang dibawanya.

Saya tentu kali ini tidak perlu me-review Notting Hill. Akan tidak relewan bila kali ini saya mencela film yang sudah berusia 16 tahun namun kali ini tetap merasa terhibur dan enjoy menontonnya. Saya memang tertidur ketika film ini berjalan baru setengahnya.

Namun ini adalah bukti betapa bagus film ini membantu saya bertahan pada saat-saat sakit sekaligus pada “saat-saat sulit” melewati problema ala “Thacker dan Anna Scott”. Halaaah.

Menikmati film dengan santai sambil tiduran dengan menggunakan perangkat kecil berlayar 5.5″ adalah hal baru yang menyenangkan. Saya bisa memegang perangkat kecil yang ringan ini dengan kedua tangan, bisa telentang, bisa bebas ingin miring ke kanan apa ke kiri.

Andai ya, andaikan dengan cara seperti ini saya menontonnya dengan device dengan layar yang sedikit lebih lebar, katakanlah 7″ namun tetap hampir sama ringannya. Dan lagi menggunakan headset nir kabel yang bebas belitan. Tentu saya tidak perlu khawatir tercekik oleh belitan kabel bila saya ketiduran lagi ketika menikmati konten multi media di tempat tidur. 🙂

 

 

update ke iOS 9.2: alarm mau berdering lagi

image

apa yang pertama kali saya coba begitu selesai melewati proses update ke iOS 9.2 di iphone 5s saya adalah: alarm.

fitur yang sangat penting bagi bio cycle hidup saya yang hilang dan membuat saya merasa kehilangan dan sering bangun kesiangan.

saya menggantungkan diri pada fitur alarm di iphone tidak lain karena kemudahan menggunakan fitur ini. tinggal swipe up layar iphone, sentuh ikon jam, sentuh alarm dan setting. begitu saja. sangat mudah bahkan ketika saya sudah didera rasa ngantuk.

fitur ini mendadak tidak bekerja dengan baik sejak beberapa waktu lalu ketika saya melakukan update ke iOS 9.1 di iphone 5s. entah apa alasan saya saat itu melakukan update. kalau alasan update saya kali ini jelas. ingin secepatnya fitur alarm di iphone segera bisa membangunkan saya lagi pada pagi hari. Baca lebih lanjut

Video Blogging (Vlog) Mudah dengan Smartphone

Saat ini kita berada pada suatu masa dimana video menjadi primadona konten di internet. Lihat di halaman Youtube, Facebook, atau bahkan di Vimeo. Bisa dipastikan tiap satu detik berganti bisa diketahui ada konten video baik yang menarik maupun yang kurang menarik yang baru saja diunggah di sana.

Dalam waktu singkat tentu konten-konten video (yang) menarik tersebut segera ditonton oleh banyak orang.

vlog

A participant uses a smartphone to record the speech of Billionaire Jack Ma, chairman of Alibaba Group Holding Ltd., during the 2015 Computing Conference held in Hangzhou, China, on Wednesday, Oct. 14, 2015. Photographer: Qilai Shen/Bloomberg

Orang menonton video di internet dengan tujuannya masing-masing. Ada yang menonton video online sebagai hiburan. Ada yang untuk mendapatkan informasi atau berita terbaru. Saya sendiri sering mencari video tutorial di Youtube karena tutorial dalam bentuk video seringkali lebih mudah dipahami daripada membacanya. Misalnya tutorial membongkar laptop atau tutorial bermain gitar. Nah …

Makin populernya konten video di internet ini tidak mengherankan. Secara beberapa tahun yang lalu juga sudah diramalkan oleh banyak orang  pintar. hah … 😀 Lebih tepatnya populernya video online ini karena memang ekosistemnya sudah terbentuk: jaringan internet yang semakin cepat; komputer, smartphone, tablet, internet tv yang makin banyak dimiliki orang; platform dan aplikasi seperti youtube dan video; dan yang tidak kalah pentingnya adalah masyarakat internet yang semakin menuntut. Baca lebih lanjut