Merayakan Buka Puasa Terakhir

Kemarin saya tidak sempat nge-blog. Jadi peristiwa kemarin akan saya blog -kan sekarang.

Sabtu kemarin kami genap berpuasa 30 hari. Dengan demikian, tanpa perlu menunggu keputusan sidang isbat, sudah bisa dipastikan hari ini kami berlebaran. Ber-Iedul Fitri. Petang kemarin merupakan buka puasa terakhir. Alhamdulillah. Allohuakbar.

Saya mengundang adik-adik dan teman-teman saya untuk berbuka puasa bersama. Saya ingin mengajak adik-adik dan teman-teman yang sekarang sudah tidak bisa saya jumpai sewaktu-waktu itu karena telah merantau dengan sedikit istimewa. Istimewa tidak harus mewah bukan. Istimewa ala kadarnya. Ngumpul-ngumpul itu sendiri bagi saya merupakan peristiwa teristimewa itu sendiri.

Saya mengistimewakan buka bareng itu dengan ingin mengajak makan-makan dengan masakan yang kami masak sendiri. Tidak masalah kami tidak bisa memasak. Ada google yang bisa menyodorkan aneka resep dan cooking tips dalam sekejap. Apa yang kami masak adalah daging dan iga sapi. Sapi yang sembelihan hasil patungan oleh teman-teman sekerjaan saya.

Jam setengah lima sore, saya mengajak teman-teman untuk menikmati sunset di Bukit Sodong. Sengaja menjadikan pendakian bukit sodong yang terjal dan suram sebagai ujian terakhir pada penghujung Ramadhan 1433 H. Perjalanan mendaki yang berat ini tidak sia-sia. Sunset yang indah mewah keemasan menyambut kami dengan pesonanya sendiri.

Sunset di Bukit Sodong

Sunset di Bukit Sodong

Matahari tenggelam sore itu berlangsung begitu cepat. Dalam hitungan menit. Matahari berlindung di balik haribaan semesta. Masya Alloh.

Menit-menit berikutnya kami habiskan dengan foto-foto berikut ini:

Berpose di puncak Bukit Sodong - Paliyan

Berpose di puncak Bukit Sodong – Paliyan

Berpose di puncak Bukit Sodong - Paliyan

Berpose di puncak Bukit Sodong – Paliyan

Begitu waktu berbuka tiba kami segera berbuka dengan air mineral, beberapa teh botol dan biskuit yang kami beli tadi di suatu mini market di Paliyan.

Kami segera bergegas beberapa saat kemudian menuruni bukit dan segera kembali ke rumah saya yang berjarak kira-kira 7 km. Shalat Maghrib. Dan berbuka dengan menu daging sapi yang kami persiapkan tadi ….

Menu Berbuka yang Sederhana

Menu Berbuka yang Sederhana

 

Angin Kencang

Satu pohon jati milik tetangga saya, Kaki Tono, roboh karena terpaan angin kencang. Barat, sebutan orang Jawa untuk angin kencang, yang terjadi pada kemarin siang memang cukup mengagetkan. Biasanya angin kencang, baik barat dan lesus selalu berbarengan dengan awan kelam dan hujan. Dan seharian kemarin tidak turun hujan.

Angin kencang itu sendiri saya rasakan cukup merisaukan. Saya buru-buru menutup daun jendela dan daun pintu yang beradu-adu kencang terterpa angin. Melihat keluar rumahpun jadi menemukan pemandangan tak biasa. Pohon asem, akasia, leresede, jati dan tanaman pagar meliuk-liuk. Daun-daunan yang hijau berubah keputih-putihan terjambak angin.

Simbok sampai memperingatkan saya untuk menebang beberapa pohon yang dekat dengan rumah.  Ia takut kalau angin terjadi lagi, pohon itu roboh menimpa rumah. Pohon-pohon yang dimaksud sebelumnya memang sudah akan ditebang dengan alasan yang sama, namun saya melarang ditebang karena suka dengan lebih banyak pohon di sekitar rumah.

Ketakutan simbok itu barangkali karena teringat peristiwa 20 tahunan yang lalu yang mana genting rumah kami porak-poranda diobrak-abrik oleh anging lesus. Kala itu amukan angin terjadi dua kali dalam waktu kurang satu bulan. Begitu genting dan atap diperbaiki, angin lesus menerpa lagi. 🙂

Rupanya kejadian angin kencang itu tidak hanya terjadi di lingkungan tinggal saya. Angin Barat lebih parah merobohkan pohon yang menimpa dua rumah di Dusun sumberjo, Ngawu, Playen, Gunungkidul. Kabarnya bisa dibaca di sini. Untungnya yang terjadi kemarin siang tidak separah yang terjadi di desa tetangga, desa Pampang, Paliyan, Gunungkidul seperti yang diberitakan di sini.

Nah, nampaknya untuk mencegah terjadinya angin kencang (barat, lesus, puting beliung, dan sejenisnya) masih sulit dilakukan. Mungkin sekarang kita perlu memikirkan untuk meminimalisasi kerusakan dan korban bila fenomena alam ini terjadi lagi. 🙂 Ada ide?

Tangan Kapalen: Hambat Pembuatan eKTP di Paliyan

Setelah masalah jaringan internet dan ketersediaan listrik yang tidak memadai di beberapa kecamatan di Gunungkidul, pagi ini saya membaca penemuan masalah baru dalam proses pembuatan eKTP. Masalah yang ditemukan terjadi di kecamatan Paliyan ini adalah tangan para penduduk yang “kapalen“.

Kapalen atau penebalan lapisan kulit pada jari ini menyebabkan finger print spot tidak bisa dengan baik merekam sidik jari. Selengkapnya silakan baca berita selengkapnya di Harian Jogja online di :

http://www.harianjogja.com/read/gunungkidul/22017/telapak_tangan_kapalan_hambat_pengambilan_sidik_jari_e-ktp

Jadi khawatir nih, jangan-jangan pada giliran saya kelak, petugas pemindai sidik jari akan ketawa-ketiwi mendapati jari-jari tangan saya yang kapalen. 🙂

out door unit for e-KTP

out door unit for e-KTP

Foto oleh: Zuhdan HP.

Katanya ini proyek nasional yang mempertaruhkan kredibilitas Pak Gamawan Fauzi, Menteri Dalam Negeri kita, tetapi kenapa parabola ini kelihatan tidak serius dipasang. Proyek Nasional kok masih pakai diganjal batu. 😀

Semoga e-KTP nasional ini sukses.

 

Yogyakarta, Segera Berlakukan e KTP

e KTP

Beberapa hari yang lalu saya men-tweet kan keribetan persyaratan dalam pengurusan KTP di desa saya, desa Grogol, Paliyan, Gunungkidul yang dialami oleh Mas Pandu. Persyaratan mulai dari KTP lama, akta lahir, Kartu Keluarga (C 1), Surat Nikah Orang tua, pengantar dari ketua RT, pengantar dari Desa sampai pas foto 2 x 3.

Padahal KTP yang saat ini kita punya dan model yang di release saat ini beberapa bulan lagi sudah akan tidak berlaku. Propinsi DIY akan menerapkan e KTP mulai pada bulan Agustus 2011. Dan GRATIS. Jadi misalnya sekarang mengurus KTP maka masa aktif KTP anda hanya akan beberapa bulan saja. Sama “eman eman” nya dengan masa aktif KTP saya yang sampai tahun 2015.

Jadi kalau tidak akan segera dipergunakan, akan lebih irit waktu dan tenaga dengan menunggu pemberlakuan  e KTP saja? 🙂

Foto kliping koran Kedaulatan Rakyat diambil dari sini  Courtesy of Mas Dedy Heriyadi

Pasar Trowono : Connecting People

Connecting People

Connecting People

Foto di atas adalah salah satu dari foto – foto yang saya ambil dari Pasar Trowono, Paliyan, Gunungkidul. Sebagian kecil foto – foto yang lain saya upload sebagai rangkaian entry di photoblog saya yaitu di http://jarwadi.posterous.com  Dan sebagian besar foto – foto saya yang lain tetap tinggal dengan nyaman dan damai di dalam harddisk saya. Dengan pertimbangan tidak layak buat konsumsi publik. Karena jeleknya.

Kemudian kenapa saya memilih untuk memasang foto yang di atas? Klik link berikut untuk tahu jawabnya http://jarwadi.posterous.com/pasar-trowono-connecting-people

Mudah mudahan saya dalam waktu tidak sangat lama dapat mengumpulkan informasi lebih lengkap tentang pasar Trowono Paliyan Gunungkidul dan dapat membagi cerita dengan lebih komplit dan ada feel -nya.

Bukit Sodong, Pesona Paliyan

Sunset view on top of Sodong Hill

Sunset view on top of Sodong Hill

Bila ditanya dimana tempat paling eksotis dari penjuru kecamatan Paliyan, tentu jawab saya, eksotisme itu terletak tepat di Puncak Bukit Sodong. Menjelang Matahari terbenam di ufuk barat, alam telah siap dengan sepenuh sensasi.

Baca lebih lanjut