Darimana Dana untuk Merehap Masjid?

Bangunan Masjid yang digunakan oleh penduduk di padukuhan dimana saya tinggal dalam waktu dekat perlu direhap. Perlu diperbaiki. Beberapa bagian masjid sudah rusak. Kayu-kayu yang digunakan untuk kap bangunan sudah mulai lapuk. Bahkan ada yang sudah keropos.

Kerusakan bagian bangunan masjid ini memang sesuatu yang wajar. Maklum masjid ini dibuat berangka kayu oleh generasi kakek saya. Masjid ini mulai dibangun sejak hampir 30 tahun yang lalu. Dan seingat saya, ketika saya usia Taman Kanak-Kanak saya sudah ikut kakek bershalat taraweh di masjid yang setengah jadi. Dalam ingatan saya, saat itu jamaah bertaraweh di masjid yang berlantai pasir dan beratap langit. Serius.

Beberapa hari yang lalu sebelum Ramadan, saya mendengar beberapa orang di lingkungan dimana saya tinggal mewacanakan untuk memperbaiki Masjid. Dengan cara di antaranya mencari bantuan/sumbangan dana untuk memperbaiki Masjid kami. Sampai sekarang wacana itu memang masih berhenti sebatas wacana. Belum sampai ke tahap yang lebih serius.

Tidak ada yang salah dengan mewacanakan. Setidaknya untuk sebuah awal. Biarlah wacana berkembang. Walau kadang wacana berkembang serong kanan serong kiri. Dengar-dengar beberapa hari yang lalu ada yang mewacanakan untuk mencari dana dengan menghubungi para caleg yang akan permain pada Pemilu Legislatif 2014. Bila ada caleg yang bersedia memperbaiki masjid maka “mereka” akan memilih caleg itu. Tentu saja kalau wacana yang ini akan lebih baik kalau berhenti sebatas wacana saja. Wacana yang saya pikir tidak perlu dianggap serius. Masa iya akan menggadaikan iman hanya untuk dana pembangunan tempat ibadah. Bukahkah tempat ibadah itu merupakan alat saja.

Saya sendiri tidak anti dengan bantuan pihak lain dalam pembangunan masjid dan sarana beribadah. Yang penting semua bantuan harus berupa bantuan yang tidak mengikat. Yang tidak kalah penting lagi menurut saya bantuan pihak lain itu hanya sebagai pendukung. Pokoknya akan lebih baik dijadikan ladang amal oleh jamaah itu sendiri. Jamaahlah yang hendaknya menjadi tulang punggung pembangunan tempat ibadah yang akan mereka gunakan untuk alat menuju “ke sana”.

Jamaah di lingkungan dimana saya tinggal sudah mendapatkan contoh yang baik dari para kakek nenek dan para sesepuh pini sepuh yang membangun masjid ini. Para sesepuh membangun masjid dengan keringat dan pengorbanan yang tidak sedikit dan tidak seketika. Tidak instant.

Menurut cerita bapak saya, yang merupakan salah satu panitia pembangunan masjid At Taqwa pada sekitar 30 tahun yang lalu, pembangunan masjid didanai dengan urunan. Mungkin kalau istilah sekarang disebut dengan istilah mentereng “crowd funding”.

Langkah awalnya masyarakat menentukan dimana masjid akan dibangun. Di tanah siapa. Ini bukan hal mudah. Karena pada saat itu banyak warga yang berkeinginan mewakafkan tanahnya. Para calon pewakaf itu saling ngotot agar tanahnya yang dipakai mendirikan masjid. Sampai akhirnya disepakati tanah mbah Reso Samingin dimana sekarang didirikan masjid.

Kemudian masyarakat mulai urunan hasil panen tiap kali musim panen tiba. Bentuk urunan itu berupa jagung, kedelai, gaplek dan lain-lain. Dalam beberapa kali musim panen didapatkanlah dana untuk mulai membangun masjid.

Sampai pada proses membangun masjid, selain dalam bentuk urunan itu, banyak masyarakat yang menyumbangkan kayu, ada yang menjual bianatang ternak, menyumbangkan tenaga, logistik dan lain-lain.

Ini adalah sebuah kisah.

Kini, jaman sekarang, tahun 2013. 30 tahun kemudian. Tidak mampukah masyarakat/jamaah di lingkungan saya tinggal minimal melakukan hal serupa. Syukur-syukur lebih baik. Bukankah semua masyarakat sekarang sudah makan nasi, masa iya kalah sama kakek nenek yang masih makan thiwul. Masyarakat sekarang telah mengenyam pendidikan yang lebih baik, masa iya belum punya kesadaran beramal yang lebih baik dibanding kakek nenek yang membaca Al Fatihah saja belum lancar.

Masa iya untuk membangun masjid warisan kakek nenek saya malah akan mengandalkan bantuan pihak lain. Saya percaya akan banyak donatur pihak ketiga yang mau membiyai pembangunan masjid di lingkungan tempat tinggal kita. Tetapi apabila kita “njagakke” bantuan untuk perbaikan masjid saya membayangkan akan ditertawakan oleh kakek nenek kita dari akherat. 🙂

Iklan

Mas Kuniman Menikah

Telah menikah pada hari ini Minggu, 4 Maret 2012, seorang sahabat saya Mas Kuniman. Adalah saudari Sumiyati, putri pertama bapak Subarsono yang bertempat tinggal di dusun tentangga, dusun Senedi, yang akhirnya dipilih untuk dipersunting oleh Kuniman, sekaligus dipinangnya menjadi bagian dari keluarga besar bapak Madiko.

Pernikahan Mas Kuniman dan Sumiyati

Pernikahan Mas Kuniman dan Sumiyati

Saya turut berbahagia dan turut mendoakan semoga pernikahan ini benar-benar menjadi pintu gerbang menuju keluarga samara. Aamiiiin.

Semoga Mas Kuniman Menjadi Keluarga Samara

Pernikahan Mas Kuniman merupakan acara pernikahan kedua yang saya jadikan sebagai posting blog setelah pada tahun lalu saya menulis pernikahan Mas Slamet Haryanto di sini. Saya memang hanya memposting pernikahan orang-orang yang benar-benar istimewa saja. Ayo pernikahan siapa yang akan menjadi posting pernikahan ke-3 di blog ini? 🙂

Kang Slamet Cumik Hari Ini Menikah

Turut bersuka cita atas menikahnya sahabat kita, Kang Slamet Cumik, nama aselinya Slamet Haryanto, putra semata wayang dari Bapa Pardi, yang bertempat tinggal di dusun Senedi, Grogol, Paliyan, Gunungkidul.

Pernikahan dilangsungkan pada hari ini bertempat di rumah bahagia Bapak Sumartono, Carik Desa Grogol, pada jam sekitar jam 10:30 WIB Sungguh merupakan kehormatan dan kebahagian yang tidak terkira bagi Bapak Sumartono beserta keluarga yang anak wanitanya, Sri Untari, diperkenankan Kang Slamet untuk dipersunting sebagai istri pertama.

***
Sah? Sah!

***

Akhirnya, saya menghaturkan banyak sekali ucapan selamat dan doa, dari saya sendiri dan para sahabat, Mas Tunjung, Mas Firman, Mas Kothol, Kangmas Istono, Mas Gareng dan sangat banyak teman lain yang mana tidak bisa semuanya saya tuliskan satu demi satu di sini, Semoga menjadi Keluarga Sakinah, Mawadah, Warramah. Tak lupa Ersyad, semoga dia senantiasa damai di negeri di sisi-Nya sana, teman kita Bagong pasti bahagia yang tak terperi mendengar kabar baik ini.

Amiin.

Posted with WordPress for BlackBerry.

KTP Gratis ? Gorengan Saja Tidak Gratis

Almarhum sahabat saya, Ersad dan sahabat baik saya yang masih berumur panjang, Tunjung, pernah suatu kali menanyai seorang staf desa Grogol kecamatan Paliyan yang sedang membeli jajanan gorengan di warung. “Apakah duit yang dipakai untuk membeli gorengan itu merupakan uang urunan atau uang dari mana?” Jawab staf desa Grogol itu singkat, “Sudah ada anggarannya“. Muka staf desa perempuan itu pucat pasi dicecar dengan pertanyaan tanpa basa basi itu.

Ersad dan Tunjung, ketika menceritakan peristiwa itu pada saya, merasa penasaran  dengan perilaku suka jajan para penghuni Balai Desa Grogol. Staf itu disuruh jajan lagi setelah tidak beberapa lama berselang dari membeli jajan di tempat yang sama.

Menurut saya, Ersad dan Tunjung merupakan muka dari potret  rakyat  yang menginginkan transparansi dari pemerintah yang berkuasa di desa dimana mereka tinggal. Tetapi mereka tidak cukup mempunyai akses untuk menonton transparansi itu. Kalau memang transparansi itu ada. Ada banyak masyarakat kecil di Desa Grogol selain Ersad dan Tunjung yang penasaran ingin tahu untuk apa uang sewa tanah desa untuk tower XL, dana ADD, dan uang dari sumber keuangan lainnya, asbes dan barang-barang bongkaran SD N Karangmojo 1 dan SDN Inpres Karangmojo 3. Dan lain lain, dan lain – lain.

***

Membaca koran harian Kedaulatan Rakyat pagi hari ini  membuat saya menghela nafas panjang. Paguyupan Dukuh se Gunungkidul yang menemui Bupati Gunungkidul, Hj Badingah, S.Sos, meminta peninjauan kembali keputusan Pemda Gunungkidul yang memberlakukan penggratisan biaya KTP terhitung mulai Januari 2011. Mereka beralasan kebijakan itu akan mengurangi pendapatan aseli desa dari sumbangan suka rela pengurusan KTP.

Yang bener saja. Pendapatan Aseli Desa atau Pendapatan pribadi perangkat desa?

***

Apa …, KTP Gratis? Gorengan saja tidak GRATIS.

Grogol Paliyan, Google Makin Tahu Saja

Grogol adalah desa dimana saya tinggal. Sedangkan Paliyan adalah Kecamatan dimana desa dimana saya tinggal berada. Tanpa banyak tanya pun pasti sudah pada tahu kalau desa ini sangatlah pelosok 😀

Saya pertama kali mengecek eksistensi desa dimana saya tinggal pada tanggal 6 Juli 2008 dan google tanpa malu – malu menunjukan angka 905 item yang berkaitan. Lumayan. Tidak amat teramat sangat katrok. Dulu pencarian saya itu saya posting di sini :  https://jarwadi.wordpress.com/2008/06/06/grogol-paliyan/

Dan pada hari ini, saya mengetikan kata kunci yang sama pada google dan mendapatkan sodoran :

Desa Grogol Menurut Google

Desa Grogol Menurut Google

Nah, kalau anda ingin mengecek sendiri silakan klik :

http://www.google.com/search?client=ubuntu&channel=fs&q=grogol+paliyan&ie=utf-8&oe=utf-8

Mau, spesifik dusun dimana saya tinggal :

Karangmojo b Menurut Google

Karangmojo b Menurut Google

Melayukan Rumput Rumput Jalanan

Rumput jalanan pada foto itu memang sengaja dibuat layu. Potret ini saya ambil pagi ini di jalan di dekat rumah. Merupakan potret perubahan pada masyarakat dimana saya tinggal juga. Dulu, masyarakat bekerja bakti membersihkan rerumputan di jalanan secara berkala. Meski sekarangpun masih dilakukan. Tetapi masyarakat di daerah dimana saya tinggal sudah semakin sibuk.

Rumput itu dibuat layu agar kemudian mati dengan menggunakan herbisida. Memang sih cara ini jauh lebih murah dan mudah. Meski pasti ada dampak ikutan terhadap lingkungan dan lingkungan sosial yang kelak harus ditanggung secara bergotong royong juga 😀

Hujan Lebat dan Mati Listrik Adalah Takdir

Boleh dikata sebagai suatu suratan takdir. Begitulah keadaanya di desa dimana saya tinggal bila sudah tiba masanya hujan lebat yang pasti dibarengi dengan seringnya mati listrik berjam – jam. Seperti yang terjadi beberapa hari yang lalu. Yang mana listrik di rumah saya dan rumah tetangga padam alias meninggal dunia dari sekitar jam 3 an sore dan baru nyala lagi pada sore hari berikutnya. Tragisnya mati listrik sampai hampir 24 jam. Kalau listrik mati hanya beberapa jam sih kira semua sudah maklum. Maklum di desa dimana saya tinggal sampai saat ini masih termasuk wilayah Indonesya. Yogya belum merdeka. Dan urusan perlistrikan masih diurus oleh PLN.

Kematian panjang PLN pada beberapa hari yang lalu, sekali lagi, bukanlah yang pertama kali. Dan masyarakat pun telah melaporkannya kepada pihak yang berwajib, yaitu Perusahaan yang didirekturi oleh Pak Dahlan Iskhan. Anak buah Pak Dahlan juga sudah melakukan sesuatu. Jam 10 an malam waktu itu listrik menyala byar pet beberapa kali. Kemudian disusul suara ledakan. Kalau sudah begitu ya sudahlah. Artinya jaringan listrik di desa saya ada yang konslet karena tertimpa pohon – pohon atau dahan ranting yang patah karena terpaan angin penyerta hujan. Putusnya sekring saluran utama listrik ke kampung saya memperingatkan punggawa – punggawa nya Pak Dahlan Iskhan itu untuk melakukan penyisiran jaringan listrik seluas perkampungan pada keesokan harinya dan bila sudah selesai baru mencoba lagi “ngganthol” sekring listrik yang terpasang di sebelah barat rumah mbah Atemo Tolu.

Entah apa benar apa yang saya kata hal  ini sebagai suratan takdir. Tetapi nyatanya hal ini sudah berlangsung puluhan tahun dan terus berlangsung tanpa ditemukan solusi yang cespleng demi kemaslahatan di masa depan.

Tidak mudah juga bila mengandaikan mengganti jaringan listrik bertiang, saluran udara” dengan jaringan listrik bawah tanah. Saya kira selain secara biaya mahal juga ada banyak pertimbangan lain. Tetapi bila dari muka bumi desa dimana saya tinggal keberadaan tiang listrik dan kabel ditiadakan akan menjadikan desa tampak lebih asri dan tidak ada lagi alasan penebangan pohon – pohon oksigen karena didakwa mengganggu jaringan listrik 😀

Saya tidak tahu, sudah berapa posting di blog saya ini yang nggedumel karena listrik mati. Tahu sendirikan betapa tidak nyaman malam – malam tidur dikerumuni nyamuk penghisap darah. Yah salah sendiri kenapa saya mengandalkan Hit Electrik sebagai satpam pengusir nyamuk 😀