Mengapa Kita Tetap Berbahasa Indonesia.

Saya sempat mengajukan pertanyaan yang sampai sekarang masih sulit saya jawab: mengapa kita harus tetap menggunakan bahasa Indonesia padahal globalisasi menuntut kemampuan berbahasa Inggris? Jawaban sederhana Mas Eko cukup dapat saya terima meskipun mungkin masih belum dapat memuaskan semua orang:bahasa Indonesia adalah kebanggaan dan jati diri bangsa. Jika bangga sebagai bangsa Indonesia, banggalah juga dengan bahasanya. Apa yang harus dibanggakan? Kalau tidak bisa menjawab pertanyaan itu, sederhana saja: Tidak usah bangga.

Paragraf diatas saya salin tempel dari tulisan di blog Mas Ivan Lanin di sini . Silahkan membaca artikel selengkapnya di blog mas Ivan.

Bacaan :

http://ivanlanin.wordpress.com/2010/03/28/terapi-kejut-bahasa/

Iklan

Kecele dan Sepele

Kata “kecele” menarik perhatian saya ketika diucapkan berkali kali oleh Khotib  pada suatu Khotbah Jum’at yang saya ikuti di Masjid Al Mutaqin dusun Karangmojo A pada beberapa hari yang lalu. Tepatnya hampir seminggu yang lalu, karena besok sudah hari jum’at lagi. Bapak Tukirman, pada khotbah yang disampaikan dalam bahasa Jawa itu, beberapa kali menggunakan kata “kecele” untuk menjelaskan akibat dari apa yang saat ini orang – orang kerjakan untuk meraih banyak hal tetapi pada akhirnya (mungkin maksudnya di akherat kelak) tidak benar – benar mendapatkan apa yang berguna dan memberi manfaat bagi mereka. Orang – orang yang kecele ini adalah orang – orang yang mencari selain apa yang ditunjukan dalam ajaran agama. Dan atau adalah mereka yang meniti jalan selain yang dituntunkan oleh Rasulullah.

Alih  – alih membuka Kamus Besar Bahasa Indonesia Daring karena ingin lebih mengerti  tentang arti kata “kecele”. Kata “kecele” juga merupakan bagian dari perbendaharaan kosakata bahasa Indonesia. Yang dijelaskan demikian, ke·ce·le /kecelé/ a cak dl keadaan tidak mendapat (menemukan, memperoleh) apa yg diharapkan (diduga, dicari, dsb): penonton — krn setelah menunggu lama sekali, ternyata pertunjukan dibatalkan.

Sedangkan kata “sepele” dijelaskan dengan se·pe·le /sepélé/ a remeh; enteng; tidak penting: masalah –; banyak penduduk yg menganggap — thd KTP; me·nye·pe·le·kan v menganggap sepele: kita tidak boleh – masalah yg penting itu.

Loh kemudian apa hubungan antara kata “kecele” dan “sepele” yang saya gunakan sebagai judul posting ini? 🙂

Ingin memerika arti kata dalam bahasa Indonesia? Silahkan klik pranala dibawah ini :

http://pusatbahasa.diknas.go.id/kbbi/index.php

Kata “Contreng” mempopuler

Dalam Bahasa Indonesia kami, akhir – akhir ini ada peningkatan intensitas penggunaan suatu kata, kata itu adalah “mencontreng”, dari kata dasar “contreng”. Mungkin merupakan dampak ikutan dari penggunaanya yang semakin intensif, penggunaan kata ini pun, menurut pengamatan saya yang bukan seorang pengamat bahasa, bukan pula seorang ahli bahasa, nampaknya mengalami perluasan arti atau makna.

Kata “contreng” digunakan dan bisa ditemui dimana mana dan mungkin juga suatu kata yang termasuk sering di ucapkan penutur asli Bahasa Indonesia selama beberapa bulan terakhir.

Kata “contreng” menjadi sepopuler sekarang, saya pikir tidak bisa begitu saja dipisahkan dari peran Komisi Pemihan Umum (KPU) saat mensosialisasikan cara pemilihan dalam pemilu legislatif dan capres yang baru saja usai. Bagi rakyat Indonesia, pada pemilu yang baru lalu merupakan pengalaman baru dalam tata cara pemilihan yang melepaskan diri dari tradisi menggunakan cara “coblos”, “mencoblos” untuk opsi yang mereka pilih.

Dalam Workshop database selama hari pertama kemarin, saya juga mendapati dengan setengah tertawa, ternyata kata “mencontreng” juga telah menjadi kosakata baru dalam penggunaan aplikasi komputer berbasis GUI. Saya baru mulai mengerti bahwa memberi tanda pada check list untuk pengaturan opsi tertentu juga disebut mencontreng. Berarti ketika saya menulis posting dan men-checklist pada opsi kategori juga sedang “mencontreng!

Harry Potter 7 : Pilih baca versi asli atau terjemahan?

Chapter One :  The Dark Lord Ascending
The two men appeared out of nowhere, a few yards apart in the narrow, moonlit lane. For a second they stood quite still, wands directed at each other’s chests; then, recognizing each other, they stowed their wands beneath their cloaks and started walking briskly in the same direction.

“News?” asked the taller of the two.

“The best,” replied Severus Snape.

The lane was bordered on the left by wild, low-growing brambles, on the right by a high, neatly manicured hedge. The men’s long cloaks flapped around their ankles as they marched.


Chapter Satu
The Dark Lord Ascending
(Kebangkitan Pangeran Kegelapan)

Dua orang itu muncul secara tiba-tiba, terpisah beberapa meter di sebuah jalan sempit
yang diterangi oleh cahaya bulan. Sesaat mereka berdiri diam, tongkat masing-masing
saling terarah ke dada yang lain. Setelah mengenali satu sama lain, mereka menyimpan
tongkat masing-masing dibalik jubah dan mulai berjalan cepat ke arah yang sama.
“Bagaimana?” tanya orang yang paling tinggi dari keduanya.
“Sempurna,” jawab Severus Snape.

Jalan kecil itu dikelilingi oleh semak liar yang rendah disebelah kiri, pagar tanaman yg
tinggi dan terawat disebelah kanan. Jubah panjang mereka berkibar selagi mereka
berjalan bersama.

Saya tidak tahu bagaimana berbahasa Indonesia dan atau berbahasa Inggris dengan baik dan benar. Demikian juga dengan jagat pengalihbahasaan dan penterjemahan, saya sama sekali awam terkait keduanya.

Namun demikian saya menemukan sesuatu yang menarik ketika membaca sebuah novel, saya mengutip beberapa paragraf pada bab awal novel tersebut dan menempelkan pada bagian awal tulisan ini. Dalam kutipan diatas baik yang berbahasa Indonesia maupun berbahasa inggris sama – sama merupakan bagian dari Novel yang ditulis oleh JK Rowling dalam serial Harry Potter. Harry Potter 7 : The Deathly Hollows. Menariknya, ternyata mengalih bahasakan atau menterjemahkan bukanlah pekerjaan mudah.

Buktinya?

Kalau kita sedikit mempunyai waktu luang untuk membaca dan membandingkan dua kalimat dialog yang saya beri warna biru, menurut saya, penterjemah kurang bisa menemukan kalimat yang pas sehingga kalimat tersebut gagal membawa kehangatan dan emosi yang diverbalisasikan oleh penulis asli dengan ungkapan berbahasa Inggris. (mungkin ungkapan dalam budaya barat juga). Sekali lagi saya menegaskan bahwa penterjemahan dan pengalihbahasaan bukanlah pekerjaan mudah. Dan bukan berarti bisa memindahkan semua elemen dalam bahasa asli ke dalam bahasa tujuan dengan volume dan intensitas yang persis sama.

Apa apaan sih?

Sebenarnya saya hanya mau menjawab pertanyaan yang saya buat sendiri sebagai judul tulisan ini. Walaupun saya belum pernah baik untuk menggunakan bahasa manapun, baik itu bahasa jawa, bahasa inggris, bahasa indonesia atau bahasa tarzan sekalipun, saya lebih nyaman dengan bacaan berbahasa aseli. Membaca versi aseli itu lebih memberi keleluasaan untuk menangkap secara lebih terperinci setiap ide dan gagasan yang disampaikan oleh penulis dengan gaya verbalisasi dan visualisasi yang dia atau mereka anggap  maksimal  dan sesuai.

Silahkan mendownload versi pdf dari sini untuk Harry Potter 7 berbahasa indonesia dan berbahasa inggris

Bahasa Indonesia dan keIndonesiAan kita

Kemarin siang, saya chating dengan teman daring (baca : on line) saya, mbak Darmala Majid, dia bercerita kalau beliau sedang di Jakarta untuk mengikuti konggres Bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia. Saya untuk sejenak mengambil nafas dalam. Ada sebuah momentum yang digelar bersamaan dengan peringatan hari Sumpah Pemuda. Sebuah Momentum dimana 80 tahun yang lalu, anak bangsa ini menemukan bentuknya dan terkristalisasi dalam bait bait Sumpah Pemuda.

PERTAMA.
KAMI POETERA DAN POETERI INDONESIA MENGAKOE BERTOEMPAH-DARAH JANG SATOE, TANAH INDONESIA.

KEDOEA.
KAMI POETERA DAN POETERI INDONESIA MENGAKOE BERBANGSA JANG SATOE, BANGSA INDONESIA.

KETIGA.
KAMI POETERA DAN POETERI INDONESIA MENDJOENDJOENG BAHASA PERSATUAN, BAHASA INDONESIA.

Pada saat itu Pemuda Bangsa ini menyadari arti penting suatu Bahasa sehingga mereka menuangkan dalam butir sumpah ketiga. Bahasa sebagai kekuatan perekat untuk mengintegrasikan banyak ragam etnis dan suku dengan sumbang sih berupa adat, budaya dan tentu saja bahasa masing – masing. Sehingga berbahasa Indonesia adalah identik dengan menyatakan keindonesiaan diri.

Ketika perjalanan waktu sudah menginjak pada suatu tempat yang disebut sekarang, banyak orang termasuk saya yang tidak benar – benar merasakan ruh perjuangan dalam Bahasa Indonesia. Seorang saya lebih banyak menonjolkan egoisme dan berbahasa dalam arti yang sempit. Kekuatan Persatuan dan integrasi kerap kali tidak muncul sebagai nilai yang dibawa oleh sebuah Bahasa Nasional.

Hal ini dapat saya rasakan ketika saya berkomunikasi menggunakan Bahasa Indonesia dengan teman dan kerabat yang lebih berbhineka (baca : beragam). Ketika saya berbicara dengan teman – teman dari Indonesia Timur atau Indonesia Barat sekalipun, ternyata dalam bahasa yang kami pergunakan, yang konon merupakan sesama berbahasa Indonesia ternyata banyak hal yang tidak terkomunikasikan dengan benar. Muncul banyak perbedaan pemahaman dan persepsi didalam penggunaan bahasa yang konon juga merupakan Bahasa yang sama, Bahasa Indoneia.

Sebuah perenungan untuk menanyakan kembali keindonesiaan saya.

Dalam artikel inipun saya percaya banyak sekali penyimpangan secara tidak sengaja dari aturan baku berbahasa Indonesia walaupun dalam menulisnya sudah berusaha untuk berhati – hati. Pasti tulisan saya yang lain lebih buruk lagi bila dicermati dari sudut pandang pembahasaan. Hal tersebut bukan berarti saya sepenuhnya cuek dengan urusan berbahasa. Karena Bahasa itu sesuatu yang dinamis dan mengikuti jaman, maka saya lebih suka dalam menuturkan sesuatu dengan cara kekinian yang mengalir.

Untuk lebih jauh tentang sejarah Bahasa Indonesia klik disini.



Aku Benci Banget sama Kamu

aku benci banget sama kamu

aku benci banget sama kamu

aku benci banget sama kamu

aku benci banget sama kamu

aku benci banget sama kamu

aku benci banget sama kamu

aku benci banget sama kamu

Ups … apa apaan nih

Tidak ada yang beda dari kalimat dan kata kata yang dipakai, sama persis/ plek/ pas/ tidak ada bedanya. Ah … Ada kok, warna dan emphasis nya yang beda, Loh memangnya warna mempengaruhi perbedaan makna. Dalam kamus besar baku Bahasa Indonesia tidak mengenal pembedaan warna dalam pengubahan atau pembedaan makna kata dan atau kalimat.

Kemudian bagaimana menurut saya. Suka Suka Saya. Baca lebih lanjut