Melamun Ketika Sedang Makan

Sariawan di bibir kiri bawah saya sudah sembuh. Sariawan yang termasuk agak lama menemani hidup saya. Bukan sariawan yang disebabkan kekurangan vitamin C. Sariawan ini akibat tergigit gigi saya sendiri ketika makan. Bagaimana bisa? Bisa saja. Bukan karena saya makan sambil berbicara. Melainkan makan sambil terlalu anteng, terlalu diam. Sariawan ini bisa lama karena belum sembuh sariawan ini, peristiwa bibir tergigit terulang lagi. hehe. Sampai ujung-ujungnya ya dibantu dengan asupan vitamin C sintetis. πŸ˜€

Saya jadi senyum senyum seorang teringat bapak penjual soto langganan saya beberapa Minggu yang lalu. Beliau menegur ketika saya sedang makan di warung soto milik beliau. “Mas, kalau makan soto jangan sambil melamun.” tegur penjual soto itu. Saya tetap terdiam sampai beberapa saat sebelum tersenyum kecut menjawab “Wah, seniman harus banyak melamun, pak. Pencarian inspirasi”, “Memang kamu seniman apa?”, “Fotografer termasuk seniman, kan?”, “Oh, pantesan! Spesialis menfoto-foto orang gila ya!” Memang bapak-bapak penjual soto itu pernah melihat saya mengejar orang gila demi sekumpulan jepretan foto.

“Iya pak, lihat di handphone saya ini juga ada banyak foto-foto bapak lhoooh” tukas saya. Sambil terbahak-bahak bapak penjual soto itu, “Sempruuuul”.

Apa yang saya sadari aneh, lebih seringnya sih tidak saya sadari, beberapa tahun terakhir ini saya sering tiba-tiba menemukan sesuatu ketika sedang makan. Entah itu ide-ide baru, ide untuk merangkai ide-ide yang random menjadi rangkaian ide yang lebih logis, atau benang merah ketika saya dihadapkan keterpaksaan untuk mengurai benang kusut.

Ini saya rasakan ada baiknya sekaligus menjadi masalah tersendiri. Saya pernah ditegur oleh teman-teman saya ketika sedang lunch mereka menemukan saya ndomblog dan tidak nyambung diajak ngobrol. πŸ˜€ Kalau sedang parah, saya bisa tidak hanya ndomblong ketika sedang makan, tetapi juga ketika sedang berjalan atau mengendari kendaraan. Lebih gawat lagi hal ini bisa mengganggu kekhusukan dalam shalat.

Alih-alih, ketika sariawan di bibir sembuh, sekarang gantian tumbuh dua jerawat. Satu di pipi kanan bawah. Satunya lagi di bawah mata kanan. Kalau ini kali akibat malas cuci muka sebelum tidur. πŸ˜€

Iklan

4 thoughts on “Melamun Ketika Sedang Makan

  1. seorang penulis memang punya jeda untuk ndhomblong. kalo saya ndhomblongnya pas mau tidur malam ketap ketip sampai larut tak bisa tidur karena ada masalah maka lahirlah tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s