Desa Grogol, Mencukupi Kebutuhan Air Bersih

Di desa dimana saya tinggal –hehe, entah kenapa saya suka sekali menggunakan frasa “di desa dimana saya tinggal”– sumur merupakan sumber utama air bersih untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Turun temurun dari nenek moyang sudah begitu. Tidak banyak yang berubah sampai sekarang. Bila ada yang berubah itu adalah jumlah sumur yang ada sekarang jauh lebih banyak. Seperti yang pernah saya tuliskan di sini.

Seperti halnya di desa-desa lain di Gunungkidul yang terkenal kering, masalah yang sama juga dihadapi oleh masyarakat di desa dimana saya tinggal. Masalah air atau kekeringan pada musim kemarau seperti yang terjadi sekarang ini. Masalah yang umum terjadi rutin berulang setiap tahun. Masalah yang tidak mudah diselesaikan oleh masyarakat desa dimana saya tinggal.

Untuk bertahan hidup dan menenuhi kebutuhan air, apa yang bisa dilakukan oleh warga –anggota masyarakat– baru diantaranya membuat sumur di hampir di tiap rumah tangga dan baru-baru ini membuat bak-bak penampungan. Bak-bak penampungan itu ada yang dibangun sendiri oleh warga dan ada pula yang dibangun dengan berbagai program pemerintah dan bantuan sosial. Sumur dan bak penampungan air itu digunakan untuk tandon/menyimpan air tangki yang dibeli oleh warga bilamana air sumur sudah habis.

Belum ada upaya terintegrasi untuk mengatasi masalah air bagi masyarakat. Sampai sekarang.

Sedikit harapan akan jawaban bagi permasalahan air di musim kemarau pernah ada pada tahun 2009. Ketika di pekarangan Pak Ngadiyono, Pejabat Keamanan Desa Grogol, ditemukan sumber air. Di tempat dimana sumber air itu berada kemudian dibangunlah sumur bor dan dibangun instalasi untuk mengangkat air tanah. Menara penampungan air sudah dibangun, begitu pula dengan pompa air bertenaga diesel sudah terpasang dan air pada saat itu bisa diangkat.

Beberapa waktu kemudian masyarakat makin optimis dengan keberadaan sumber air dan instalasi eksploitasi air bersih di pekarangan rumah Pak Ngadiyono di dusun Senedi. Masyarakat kemudian bahu membahu dengan berbagai cara membangun jaringan pipa untuk mengalirkan air bersih yang diangkat dari sumber air di pekarangan rumah Pak Ngadiyono. Jaringan itu seyogyanya akan digunakan untuk mengalirkan air bersih ke bak-bak penampungan air di beberapa tempat di dusun Senedi dan dusun-dusun tetangga termasuk dusun Karangmojo B. Bapak saya pun dulu bersama-sama warga yang lain turut bekerja bakti membangun jaringan pipa.

Proyek pembangunan jaringan air bersih itu dulu pernah saya ceritakan di sini.

Sayangnya entah kenapa, Instalasi pengangkat air bersih di lokasi pekarangan rumah Pak Ngadiyono sejak beberapa lama sudah tidak berfungsi. Bahkan sebelum banyak warga yang bekerja bakti memasang jaringan pipa turut menikmati percikan kesegaran air bersih itu. Saya tidak tahu apa masalah terhentinya aliran air bersih itu. Apakah ada kerusakan mesin. Atau sumber air yang sekarang habis.

Nah, akhir-akhir ini, masyarakat di desa dimana saya tinggal sedang semangat-semangatnya membangun jaringan air bersih yang bersumber dari dusun Toboyo desa Plembutan, dari sumur milik Mas Su. Masyarakat membangun jaringan itu bisa dikatakan secara swadaya, dengan ongkos jaringan yang bervariasi. Biaya ditentukan diantaranya oleh jarak rumah dengan ketersediaan jaringan pipa yang sudah ada. Kalau tidak salah antara 1,5 sampai 2,5 juta. Pembangunan jaringan pipa air bersih ini dulunya dimulai oleh penduduk dusun Grogol. Sekarang jaringan sudah meluas sampai dusun Karangmojo A, Karangmojo B, Senedi, bahkan akan ke dusun Gerjo.

Saya sendiri memang belum ikut memasang jaringan pipa air bersih ini. Namun apa yang menarik adalah kegigihan masyarakat desa Grogol untuk menyelesaikan permasalahan air secara mandiri. Tanpa mengharapkan bantuan dari pihak lain. Apalagi bantuan pemerintah.

Dalam ngobrol-ngobrol saya dengan Agung beberapa waktu lalu, kami pun belum tahu pasti kebijakan pemerintah desa Grogol seperti apa terkait pemenuhan kebutuhan air bersih untuk masyarakat. Permasalahan air bersih merupakan permasalahan masyarakat. Kebutuhan Air Bersih adalah hal strategis. 🙂

Tulisan terkait:

Wacana Pencalonan Kepala Dusun (Dukuh) Karangmojo B

Kira-kira 2 tahun lagi, masa jabatan Kepala Dusun (atau disebut Dukuh) di dusun dimana saya tinggal yaitu dusun Karangmojo B akan berakhir. Apabila masyarakat menginginkan untuk memiliki seorang kepala dusun atau dukuh yang baru maka setelah berakhirnya masa jabatan kepala dusun saat ini akan diadakan pemilihan kepala dusun baru.

Pemilihan kepala dusun baru untuk pedukuhan Karangmojo B sebagai penerus kepala dukuh yang akan berakhir masa jabatannya akhir-akhir ini menjadi wacana yang mulai dibicarakan oleh beberapa warga yang peduli dengan masa depan dusun Karangmojo B. Di antaranya hal inilah wacana yang menjadi diskusi dengan Pakdhe saya yang sudah sepuh. Untuk diketahui Pakdhe saya, Pakdhe Tasiman adalah seorang ketua RT yang telah lebih dari 20 tahun mengabdikan diri.

Wacana tentang kepala dusun Karangmojo B ini bahkan dua tahun yang lalu pernah menjadi diskusi antara saya, Ersyad ‘Bagong’ dan teman-teman saya yang lain. Saat itu Ersyad menceritakan tentang pengalamanya menanyai seseorang yang pernah berkeinginan menjagokan diri sebagai calon kepala dusun Karangmojo B.

Pertanyaannya kira-kira begini, “Apakah kelak kamu akan jadi mencalonkan diri sebagai dukuh?” tanya Ersyad. “Kalau aku masih belum punya kerjaan yang baik seperti sekarang, iya” jawab seseorang itu. “Jadi kamu mencalonkan diri sebagai dukuh itu mung sak emplokan (hanya demi sesuap nasi), bukan karena jiwa pengabdian untuk memajukan dusun?” Ersyad menutup pembicaraan itu.

Tentu saja kesimpulan Ersyad adalah seseorang yang ditanyai itu sama sekali bukan orang yang layak untuk menjadi kepala dusun Karangmojo B.

Pakdhe Tasiman pun dalam pandangannya telah ‘njlentrehke‘ betapa tidak mudahnya mencari calon kepala dusun yang baik dan berjiwa pengabdian. Ada banyak hal menurut pakdhe Tasiman mengapa pemuda-pemuda yang dipandang layak menjadi kepala dusun tetapi enggan tidak mau mencalonkan dan dicalonkan sebagai kepala dusun.

Salah satu hal mengapa mencalonkan/dicalonkan sebagai kepala dusun tidak menarik bagi pemuda yang baik-baik adalah biaya. Hitungan kasar Pakdhe saya, untuk menjadi seorang kepala dusun memerlukan biaya setidaknya 20 juta. Uang 20 juta untuk ukuran dusun dimana saya tinggal adalah nominal yang tidak kecil. Apalagi dibandingkan dengan gaji dan jatah tanah bengkok (lungguh) untuk seorang kepala dusun.

Uang 20 juta itu digunakan untuk apa? Pertanyaan saya lagi kepada pakdhe saya yang dijawab bahwa uang itu nantinya akan digunakan untuk diantaranya kepanitiaan pemilihan kepala dusun –panitia kepala dusun akan terdiri dari pemerintah desa, LMD, tokoh masyarakat, dll–, kampanye agar dipilih masyarakat dan pelantikan kepala dukuh.

Jadi secara kasar dan sementara keberadaan panitia pemilihan dan pelantikan kepala dusun lah yang menjadi faktor penyebab mahalnya menjadi kepala dusun/dukuh.

Bagi saya sendiri muncul beberapa  pertanyaan dan ide agar proses pemilihan kepala dusun Karangmojo B bisa menjaring calon-calon kepala dusun yang berkualitas. Bukan calon kepala dusun yang mencalonkan diri demi pekerjaan dukuh sesuap nasi. Bagaimana bila pemilihan kepala dusun Karangmojo B dibuat semurah mungkin. Bagaimana bila panitia pemilihan kepala dusun disusun dari orang-orang yang mau berjuang tanpa pamrih. Kata Pakdhe saya dan teman-teman malah menegaskan bahwa yang membutuhkan kepala dusun itu masyarakat Karangmojo B, bukan Panitia Pemilihan Kepala Dusun. Saya kira di dusun Karangmojo B dan di Desa Grogol masih ada orang yang berhati mulia tulus ikhlas memajukan peradaban umat manusia. Bagaimana bila pelantikan kepala dusun nantinya dilakukan secara sederhana semurah-murahnya. Bagaimana bila nantinya bentuk dan teknis kampanye diatur untuk meminimalisasi money politic dan segala bentuk pemborosan.

bersambung