Otentikasi Password di Twitter kok Aneh

Saya tidak mengerti bagaimana sistem otentikasi yang dikembangkan oleh twitter.com.

Barusan saya mendapat notifikasi ada reply untuk twit saya. Setelah melihat timeline, ternyata reply itu untuk twit “WADUH”. Tweet yang terlihat di-twit dari mobile web.

Saya tidak merasa nge-twit dari mobile web pada jam  tweet itu di-twit. Saya tadi mengira kalau ponsel saya tercecer dan digunakan untuk main-main oleh orang yang menemukan. Tapi ternyata tidak. Kedua ponsel saya ada di meja di dekat saya.

Pertolongan pertama yang saya lakukan untuk account twitter yang saya tengarai dibajak ini adalah dengan segera mengganti password. Password dapat saya ganti tanpa masalah. Dalam benak saya berarti password saya sebelumnya belum diganti oleh yang membajak.

Yang saya lihat aneh dari penggantian password ini adalah kenapa setelah password sukses saya ganti, twitter client saya, baik hootsuite (twitter app client berbasis web), social scope (twitter client di blackberry) dan mobile web twitter masih bisa mempunyai full akses ke account twitter saya. Twitter client itu bisa baik membaca dan mengirim twit.

Artinya, kalau account twitter saya benar-benar dibajak orang dari mobile web, meskipun password telah saya ganti, account twitter saya masih bisa diakses. Maksud saya mengganti password bukankah untuk memutus semua akses tanpa password baru. 😦

Ada yang pernah mengalami?

Boleh minta SMS nya ngga?

Siang yang panas … Ade naik Bus Jurusan Wono Adi, naik dari terminal bus Umbulharjo, Yogyakarta. Mata Ade melirik kiri kanan, clingak clinguk, ke kursi kursi yang belum terisi penumpang. Lama ia masih juga belum duduk [ Apa yang dicari ya ]

Seorang cewe yang duduk sendirian di jok tengah bus rupanya tertangkap juga oleh mata Ade. Pikirnya mayan juga tuh Cewe. Tanpa pikir panjang Ade segera mengambil tempat duduk bersebelahan dengan tuh cewe. Mayan, paling tidak duduk dekat cewe bisa mengurangi gerah dipanasnya bus Antar Kota siang ini. [ Dasar mata keranjang ]

Entah nervous atau kepanasan, yang jelas Ade ngga banyak bicara. Sesekali ia mlirik cewe yang duduk disebelahnya. Sebentar saja. Daaah. Takut ketahuan. Tanpa ia sadari bus yang ia tumpangi sudah meninggalkan terminal bahkan sudah keluar ring road timur. ( Ketandan )

Titit titit, Hape cewe disebelah Ade berbunyi, mungkin ada SMS masuk. Ade melirik ke tuh cewe, memastikan bahwa yang dilakukan si cewe adalah baca SMS yang di terima barusan ( bukanya memastikan bahwa wajah si cewe bener2 cakep )  

Misalkan mau jujur, Ade pengin minta no HaPe tuh cewe, tapi ia mikir gimana ya caranya, masa nanya langsung, bodo banget, ga kreatif. Ade mulai memutar otak. Lama …

[ searching idea in progress ….. Loading ]

“Eh … em em mba .. mbak bisa bantu aku ga?”

[ grogi ya De, kok … ]

“Kenapa mas, kalau bisa …”

“Boleh ga minta satu SMS … soalnya aku perlu dijemput sama adiku di halte sXXX”

***

Si cewe terdiam.

Tau ngga apa yang terjadi di kepala Ade, dia berpikir seandaiya si cewe ngga mau ngasih SMS akan betapa malunya, dasar tak tau malu. Tapi ngga apa pa, paling tidak sudah ada inisiatif, kalau pun ngga jalan itu urusan lain. Lebih baik mencoba dan gagal dari pada tidak pernah mencoba … Hati Ade  dag dig dug menunggu jawaban si cewe …. Baca lebih lanjut