Selamat Iedul Fitri 1433 H

Kalau boleh saya mengatakan Ramadhan 1433 H ini sangatlah istimewa. Istimewa sedari awal sampai akhir. Sampai Iedul Fitri hari ini.

Ummat Islam di Indonesia mengawali Ramadhan pada hari yang berbeda. Setidaknya ada yang memulai pada tanggal 20 Juli dan ada yang memulai pada tanggal 21 Juli. Dan semuanya baik-baik saja. Lebih istimewa adalah pada 10 hari terakhir Ramadhan. Tiap malam merupakan malam ganjil. Malam dimana dikisahlakn Lailatul Qadar turun. πŸ™‚

Hari ini ummat Islam berlebaran di hari yang sama. Jamnya berbeda-beda tentu saja.

Saya mengucapkan Minal Aidin Wal Faidzin. Mohon Maaf Lahir Bathin. Kembali ke Fitri. Tekan tombol reset. Kosong-kosong. πŸ™‚

Shalat Iedul Fitri di Lapangan Desa Grogol

Shalat Iedul Fitri di Lapangan Desa Grogol

Shalat Iedul Fitri di Lapangan Desa Grogol

Shalat Iedul Fitri di Lapangan Desa Grogol

Ada yang sama antara lebaran tahun ini dan tahun lalu, yaitu sama-sama dilaksanakan dibawah kehangatan Matahari musim kemarau. Jadi Anda jangan suudzan mengira foto-foto ini saya ambil dari foto-foto tahun lalu hanya karena ingat Ramadhan 1432 H di sini. πŸ™‚ Anggap saja nampak sama nyata beda. πŸ˜€

 

Iklan

Merayakan Buka Puasa Terakhir

Kemarin saya tidak sempat nge-blog. Jadi peristiwa kemarin akan saya blog -kan sekarang.

Sabtu kemarin kami genap berpuasa 30 hari. Dengan demikian, tanpa perlu menunggu keputusan sidang isbat, sudah bisa dipastikan hari ini kami berlebaran. Ber-Iedul Fitri. Petang kemarin merupakan buka puasa terakhir. Alhamdulillah. Allohuakbar.

Saya mengundang adik-adik dan teman-teman saya untuk berbuka puasa bersama. Saya ingin mengajak adik-adik dan teman-teman yang sekarang sudah tidak bisa saya jumpai sewaktu-waktu itu karena telah merantau dengan sedikit istimewa. Istimewa tidak harus mewah bukan. Istimewa ala kadarnya. Ngumpul-ngumpul itu sendiri bagi saya merupakan peristiwa teristimewa itu sendiri.

Saya mengistimewakan buka bareng itu dengan ingin mengajak makan-makan dengan masakan yang kami masak sendiri. Tidak masalah kami tidak bisa memasak. Ada google yang bisa menyodorkan aneka resep dan cooking tips dalam sekejap. Apa yang kami masak adalah daging dan iga sapi. Sapi yang sembelihan hasil patungan oleh teman-teman sekerjaan saya.

Jam setengah lima sore, saya mengajak teman-teman untuk menikmati sunset di Bukit Sodong. Sengaja menjadikan pendakian bukit sodong yang terjal dan suram sebagai ujian terakhir pada penghujung Ramadhan 1433 H. Perjalanan mendaki yang berat ini tidak sia-sia. Sunset yang indah mewah keemasan menyambut kami dengan pesonanya sendiri.

Sunset di Bukit Sodong

Sunset di Bukit Sodong

Matahari tenggelam sore itu berlangsung begitu cepat. Dalam hitungan menit. Matahari berlindung di balik haribaan semesta. Masya Alloh.

Menit-menit berikutnya kami habiskan dengan foto-foto berikut ini:

Berpose di puncak Bukit Sodong - Paliyan

Berpose di puncak Bukit Sodong – Paliyan

Berpose di puncak Bukit Sodong - Paliyan

Berpose di puncak Bukit Sodong – Paliyan

Begitu waktu berbuka tiba kami segera berbuka dengan air mineral, beberapa teh botol dan biskuit yang kami beli tadi di suatu mini market di Paliyan.

Kami segera bergegas beberapa saat kemudian menuruni bukit dan segera kembali ke rumah saya yang berjarak kira-kira 7 km. Shalat Maghrib. Dan berbuka dengan menu daging sapi yang kami persiapkan tadi ….

Menu Berbuka yang Sederhana

Menu Berbuka yang Sederhana

 

Kurang Waktu Membaca

Setiap kali datang buku baru dan belum bisa membacanya karena alasan waktu, saya selalu berusaha memaafkan diri dan mengatakan kepada diri sendiri pula bahwa buku-buku ini akan saya baca pada hari-hari setibanya bulan Ramadhan. Saya pikir bukankah enak ngabuburit menanti datangnya waktu berbuka dengan membaca buku.

Nyatanya tidak semudah itu. Kesibukan tetap saja mengalir seiring berjalannya hari demi hari di Ramadhan kali ini. Bahkan hampir separo dari yang saya kerjakan belakangan ini sama sekali tidak saya duga sebelumnya. Semuanya datang sebagai kejutan Ramadhan sebagai pekerjaan lebih. Kalau tidak mau dibilang lembur. hehe

Saya baru bisa benar-benar meluangkan waktu untuk membaca sejak kemarin. Alhamdulillah seharian ini saya menikmati bisa membaca sepenuhnya dan Insya Alloh sampai besok-besok di penghujung Ramadhan 1433 H Β waktu membaca masih leluasa saya nikmati.

Ini adalah bacaan saya hari ini. Salah satu dari dua buah buku yang diberikan oleh Mas Karmin Winarta. Buku yang satunya sudah saya baca pada awal puasa ini.

Ku Antar ke Gerbang - Ramadhan K.H

Ku Antar ke Gerbang – Ramadhan K.H

Review buku ini mudah-mudahan bisa saya tuliskan di blog ini. Kelak … πŸ™‚

Bulan Bintang

Dalam perjalanan kaki ke masjid untuk shalat Subuh kali ini, saya melihat ada pemandangan malam (menjelang pagi) yang menurut saya langka. Yaitu satu bintang berhadapan dengan bulan sabit. Seperti visual yang kita lihat di mustaka/kubah masjid. Ini pemandangan anggun.

Saya terpesona. Saya menikmati.

Sepulang dari shalat Subuh, bulan dan bintang yang sama, alhamdulillah masih bisa saya nikmati kembali. Hanya kali ini awan-awan tipis yang bergerak membuatnya nampak lebih redup.

Begitu saya membuka twitter, saya jadi tahu, saya bukanlah satu-satunya orang yang beruntung yang menikmati pemandangan yang saya katakan langka ini. Ada banyak orang yang timeline-nya membicarakan bulan bintang. Ini foto yang saya dapat di twitter. πŸ™‚

Memasuki Sepertiga Terakhir Ramadhan

Tidak terasa Ramadhan kali ini berjalan seolah dengan kecepatannya sendiri. Rasanya sepertiga terakhir Ramadhan datang tiba-tiba. Bagi saya dan muslim yang memulai Ramadhan pada tanggal 20 Juli, malam ini merupakan malam ke-21.

Sebenarnya kabar bagus bagi yang ingin segera merayakan lebaran. Apalagi bagi teman-teman yang ingin segera mudik lebaran dan merayakannya di kampung halaman bersama sanak keluarga dan handai taulan. Saya sendiri di satu sisi merasa senang karena akhir perjuangan (akhir?) akan segera tercapai. Di sisi lain saya merasa belum optimal beribadah selama Ramadhan ini. Target #onejuzaday saya saja yang seharusnya sudah menginjak juz ke-21 malah masih berjuang di juz 19. Baca lebih lanjut

Sepertiga Pertama Ramadhan 1433H

Sore ini saya menjelang waktu berbuka puasa untuk yang kesepuluh kalinya. 10 hari insya Alloh akan genap saya tempuh pada Ramadan 1433 H ini. Sementara saudara-saudara saya seiman yang lain yang memulai Ramadhan pada tanggal 21 Juli 2012 insya Alloh petang ini akan menikmati kebahagian buka puasa untuk yang kesembilan kalinya. Pendek kata, sepertiga puasa hampir terlampaui.

Sampai sepertiga pertama Ramadan ini, ada beberapa hal yang saya amati terjadi di tengah umat di lingkungan dimana saya tinggal. Yaitu:

Puasa kali ini terasa lebih sederhana. Tenang dan tidak ada hingar-bingar. Puasa yang terjadi di tengah-tengah musim kemarau yang kering dan dingin.

Sejak pertama Ramadhan, jamaah di masjid-masjid tidaklah sama ramainya dengan tahun-tahun sebelumnya. Saya masih ingat beberapa tahun lalu jamaah meluber sampai ke halaman masjid. Yang sama adalah jumlah jawaah yang tiap malam makin berkurang.

Ceramah Tarawih dan Kuliah Subuh. Sepanjang yang saya ingat dan saya ikuti, di masjid dimana saya mengikuti jamaah isya, tarawih dan jamaah subuh baru satu kali mendengarkan ceramah tarawih dan satu kali kuliah subuh. Barangkali pemuka agama sekarang memandang berdakwah di social media dan blog dianggap lebih tepat, hehehe. Atau program Ramadan di media TV, radio, dan lain-lain sudah mereka anggap memenuhi kebutuhan jamaah. πŸ™‚

Tadarus Al Qur’an. Di kedua masjid dimana saya gunakan selang seling berjamaah, tidak ada lagi remaja dan jamaah yang bertadarus bersama. Saya jadi rindu tahun-tahun sebelumnya dimana kami bisa saling menyimak bacaan dan membenarkan bacaan-bacaan yang dieja belum tepat. Kali ini saya bertadarus sendiri di rumah saja.

… apa lagi ya. Mungkin ada beberapa hal yang kemudian perlu saya tambahkan.

Apa pun semoga Ramadan kali membawa banyak maghfirah dan kesan mendalam untuk kehidupan kita selanjutnya. πŸ™‚ Sekarang waktu berbuka puasa di sini kurang sekitar 40-an menit lagi. πŸ™‚

Selamat menunaikan ibadah-ibadah Ramadan.

Satu Juz Tiap Hari #onejuzaday

Sebenarnya saya agak malu menuliskan niat saya untuk bertadarus sebanyak satu juz tiap hari selama bulan Ramadan. Kenapa? Karena belajar dari pengalaman yang sudah-sudah, niatan yang sama tidak pernah mudah saya tepati dengan mulus. Masalah selalu ada-ada saja.

Tahun kemarin, seingat saya, saya tidak menyelesaikan khatam 30 juz selama Ramadan. Tahun belakangnya tahun kemarin pun tidak mulus. Tahun belakangnya lagi juga tidak mulus satu juz setiap hari. Ada kalanya saya merapel beberapa juz dalam satu hari agar target khatam satu bulan tercapai.

Padahal target utama saya adalah belajar menjaga konsistensi dan persistensi. Bukan dijawab dengan rapelan dan borongan, hehe. Islam mengajarkan ibadah yang kecil-kecil yang rutin jauh lebih baik dari ibadah yang besar namun hanya bisa mengerjakan sekali.

Tetapi tidak apa-apa. Anggap saja niat yang saya tuliskan di sini sebagai doa. Alhamdulillah di hari ke-2 Ramadan 1433 H ini saya mulai menginjak juz ke-2. Mudah-mudahan tahun ini saya bisa konsisten 1 juz tiap hari sampai hari ke-30 ramadan. Aamiiin.

Reciting Qur'an

Reciting Qur’an