Gotong Royong

Di desa dimana saya tinggal secara turun temurun mengenal apa yang dinamakan gotong royong. Bagi yang belum tahu apa itu gotong royong, gotong royong adalah sekumpulan orang yang bekerja sukarela untuk menyelesaikan suatu pekerjaan yang mereka anggap merupakan kepentingan bersama dan kepentingan umum. Mereka tentu saja bekerja tanpa harap imbalan uang. Benar ngga definisi saya ini ditilik dari pelajaran PMP atau PPKn? hehe

Sependek yang saya tahu, di desa dimana saya tinggal mengenal dua macam gotong royong, yaitu Gugur Gunung dan Sambatan.

Gugur Gunung

Saya pikir kata Gugur Gunung mulanya merupakan kata-kata penyemangat. Pekerjaan sebesar gunung pun kalau dikerjakan bersama-sama pasti akan runtuh, akan selesai. Gugur gunung umumnya merupakan kerja kerelawanan yang dilakukan penduduk pada jaman aki nini untuk membuat fasilitas-fasilitas publik. Misalnya jalan. Kenyataannya jaman dulu memang batu-batu gunung yang besar-besar pun bisa benar-benar diruntuhkan untuk ditata sebagai material untuk membuat jalan.

Maklum pada jaman simbah-simbah aki nini, pemerintahan belum berjalan sebagai mana mestinya. Atau belum ada pemerintahan? Jadi fasilitas dan sarana umum niscaya ada tanpa inisiatif dan komitmen dari masyarakat untuk dikerjakan secara swadaya dan sukarela.

Memang sekarang ada kehadiran pemerintah di tengah-tengah masyarakat. Atau masih sama seperti jaman aki nini dulu? Sama sama belum ada pemerintahan? 😉

Sambatan

Saya menduga kata sambatan berasal dari kata dasar “sambat” dalam bahasa Jawa, sambat berarti mengeluh. Mengeluh bukan dalam artian galau. Penduduk desa yang dari dulu sampai sekarang didominasi oleh mata pencarian petani musiman selalu mempunyai masalah. Bayangkan ketika tiba masanya musim hujan. Semua petani akan menanam. Begitupun ketika musim panen. Semua memanen.

Pekerjaan-pekerjaan sulit bila dikerjakan sendiri-sendiri. Mereka mulai mengeluh. Mengeluhkan bagaimana menyelesaikan pekerjaan dengan lebih baik. Dari situ mereka mulai mengenal untuk saling membantu. Misalnya untuk hari ini secara bersama-sama memanen di ladang si Suto, besuk di ladang si Noyo, si Bero, dan seterusnya. Mereka akhirnya tahu kalau pekerjaan akan lebih tertangani bila dikerjakan secara bersama-sama.

Ada banyak pekerjaan di desa dimana saya tinggal yang perlu diselesaikan secara sambatan selain pekerjaan di ladang pertanian. Sampai saat ini diketahui ada sambatan mendirikan rumah, membuat kandang dan lain-lain.

Pakdhe Tasiman

Pakdhe Tasiman

Bapak Tasiman/Pakdhe Tasiman, tiap guratan  di wajah beliau terbaca apa arti sebuah pengabdian. Bagi saya beliau adalah ikon Sambatan dan Gugur Gunung di desa dimana saya tinggal. Beliau adalah tokoh yang selalu mengingatkan pentingnya arti gotong-royong bagi masyarakat lingkungan. Dia tidak bosan-bosannya mengingatkan untuk wil jinawil menyebarkan kabar sambatan, gugur gunung gotong royong tandang gawe. Tidak terhitung berapa kali beliau telah memukul kenthongan di pojok rumahnya sebagai tanda tiap kali masyarakat melangsungkan Sambatan dan Gugur Gunung. 🙂

BBGRM (2)

Melanjutkan dongeng BBGRM, kemarin, Minggu siang kemarin sampai menjelang jam 17:00 WIB adalah rapat kedua, ceritanya adalah membuat program kegiatan yang konkrit dan dapat dilaksanakan dalam periode satu bulan.

Konsep dasar dari Bulan Bakti Gotong Royong Masyarakat adalah keterlibatan dan partisipasi yang erat dari, dalam dan oleh masyarakat atau dalam kata lain banyak dikerjakan secara masal. Menurut saya dalam kegiatan tersebut kita tidak perlu menuliskan terlalu banyak kegiatan, melainkan sesuatu yang kongkrit, mudah dilaksanakan dan hasil kegiatanya dapat dirasakan atau bermanfaat.

Ternyata ada hal menarik (juga) dalam rapat rembug desa seperti ini, bahkan jarang saya temukan ditempat lain. Keterbatasan alokasi dana, karena dari desa hanya memplot Rp 1.500.000,- dari APBDes memberikan kesempatan bagi kelompok masyarakat yang lain untuk memberikan dukungan finansial, seperti dari Karang Taruna, misalnya. Baca lebih lanjut

BBGRM

Pada hari Selasa siang saya mendapat undangan untuk pembentukan Panitia BBGRM di Balai Desa Grogol untuk hari Rabu (kemarin) sebagai perwakilan dari Karang Taruna. Saya bingung apa BBGRM itu?. Saya sempat call teman apakah dia mendapat undangan untuk rapat yang sama, dan apa yang dimaksud dengan BBGRM? “Tidak tahu” jawabnya. Artinya Mas Totok sama kupernya dengan saya. (Tidak ya)

Sebagai tanggung jawab saya sebagai elemen masyarakat desa, saya meluangkan waktu untuk datang pada rapat tersebut. Sama dengan Mas Totok, ternyata banyak teman teman lain yang tidak tahu menahu tentang BBGRM.

Maksud saya mbok iya o untuk kalimat kalimat dan ungkapan yang belum lazim jangan menggunakan singkatanya. Istilah khusus (-kan) bukan untuk semua orang. [Ya kalau untuk semua orang namanya bukan istilah khusus, melainkan istilah umum.] Atau kalimat tidak disingkatnya disebut dulu baru kemudian digunakan singkatanya atau kata singkatnya. Biar tidak kebingungan. Dan Informasi tersampaikan dengan benar, artinya penerima informasinya dapat memahami –did you send the message right?. Bener ngga?

Akhirnya setelah rapat berjalan kami mengetahui, bahwa BBGRM adalah bentuk singkat dari Bulan Bakti Gotong Royong Masyarakat. Siapa yang tidak tahu istilah ini sama halnya dengan saya? Syukur kalau semua sudah pada tahu.

Bagaimana saya (kami) bisa memberi sumbang sih secara maksimal dalam rapat bila … … …. ini saja saya tidak tahu? Baca lebih lanjut