Gotong Royong

Di desa dimana saya tinggal secara turun temurun mengenal apa yang dinamakan gotong royong. Bagi yang belum tahu apa itu gotong royong, gotong royong adalah sekumpulan orang yang bekerja sukarela untuk menyelesaikan suatu pekerjaan yang mereka anggap merupakan kepentingan bersama dan kepentingan umum. Mereka tentu saja bekerja tanpa harap imbalan uang. Benar ngga definisi saya ini ditilik dari pelajaran PMP atau PPKn? hehe

Sependek yang saya tahu, di desa dimana saya tinggal mengenal dua macam gotong royong, yaitu Gugur Gunung dan Sambatan.

Gugur Gunung

Saya pikir kata Gugur Gunung mulanya merupakan kata-kata penyemangat. Pekerjaan sebesar gunung pun kalau dikerjakan bersama-sama pasti akan runtuh, akan selesai. Gugur gunung umumnya merupakan kerja kerelawanan yang dilakukan penduduk pada jaman aki nini untuk membuat fasilitas-fasilitas publik. Misalnya jalan. Kenyataannya jaman dulu memang batu-batu gunung yang besar-besar pun bisa benar-benar diruntuhkan untuk ditata sebagai material untuk membuat jalan.

Maklum pada jaman simbah-simbah aki nini, pemerintahan belum berjalan sebagai mana mestinya. Atau belum ada pemerintahan? Jadi fasilitas dan sarana umum niscaya ada tanpa inisiatif dan komitmen dari masyarakat untuk dikerjakan secara swadaya dan sukarela.

Memang sekarang ada kehadiran pemerintah di tengah-tengah masyarakat. Atau masih sama seperti jaman aki nini dulu? Sama sama belum ada pemerintahan? 😉

Sambatan

Saya menduga kata sambatan berasal dari kata dasar “sambat” dalam bahasa Jawa, sambat berarti mengeluh. Mengeluh bukan dalam artian galau. Penduduk desa yang dari dulu sampai sekarang didominasi oleh mata pencarian petani musiman selalu mempunyai masalah. Bayangkan ketika tiba masanya musim hujan. Semua petani akan menanam. Begitupun ketika musim panen. Semua memanen.

Pekerjaan-pekerjaan sulit bila dikerjakan sendiri-sendiri. Mereka mulai mengeluh. Mengeluhkan bagaimana menyelesaikan pekerjaan dengan lebih baik. Dari situ mereka mulai mengenal untuk saling membantu. Misalnya untuk hari ini secara bersama-sama memanen di ladang si Suto, besuk di ladang si Noyo, si Bero, dan seterusnya. Mereka akhirnya tahu kalau pekerjaan akan lebih tertangani bila dikerjakan secara bersama-sama.

Ada banyak pekerjaan di desa dimana saya tinggal yang perlu diselesaikan secara sambatan selain pekerjaan di ladang pertanian. Sampai saat ini diketahui ada sambatan mendirikan rumah, membuat kandang dan lain-lain.

Pakdhe Tasiman

Pakdhe Tasiman

Bapak Tasiman/Pakdhe Tasiman, tiap guratan  di wajah beliau terbaca apa arti sebuah pengabdian. Bagi saya beliau adalah ikon Sambatan dan Gugur Gunung di desa dimana saya tinggal. Beliau adalah tokoh yang selalu mengingatkan pentingnya arti gotong-royong bagi masyarakat lingkungan. Dia tidak bosan-bosannya mengingatkan untuk wil jinawil menyebarkan kabar sambatan, gugur gunung gotong royong tandang gawe. Tidak terhitung berapa kali beliau telah memukul kenthongan di pojok rumahnya sebagai tanda tiap kali masyarakat melangsungkan Sambatan dan Gugur Gunung. 🙂

Iklan

11 thoughts on “Gotong Royong

  1. Gugur gunung di lakukan untuk pekerjaan yg dibutuhkan umum, sementara sambatan untuk kepentingan perorangan. Kearifan lokal yg luar biasa Mas Jar. Dan aku suka sekali menatap raut wajah Pakde Tasiman, lugu, legam terbakar matahari…Salam untuk beliau ya..Semoga beliu selalu sehat

  2. Gotong royong merupakan budaya asli Indonesia sebagai salah satu cara menjalin silaturahmi juga.

    Kalau lagi musimnya, saya terkadang juga ikut, cuma akhir-akhir ini lagi disibukkan tugas kuliah, jadi ya udah, ngurusin kewajiban dulu hehe… 🙂

  3. heheh kalo di tempat saya di bantul, yang namanya sambatan biasanya gotong royongnya mengacu pada pembangunan rumah atau bangunan apapun itu…

    kalo gotong royong bersih-bersih yaa biasanya dibilang gotong royong aja 😛

  4. Gotong royong, gugur gunung, sambatan, esensinya adalah solidaritas dan kesetiakawanan. Merupakan sikap moral masyarakat yang sangat mendasar, terutama dipedesaan. Saya juga masih ingat, masa kecil saya jaman dulu apabila ada keluarga yang ‘punya gawe’ atau hajatan maka SINOMAN (pemuda-pemudi) dengan sukarela datang membantu sampai paripurna. Juga pada waktu situasi kemalangan (sripah). Sepi ing pamrih, rame ing gawe. Mengharukan sekaligus menyenangkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s