Hanya Curhat, Tidak Penting!

Orang yang sedang sakit akan lebih baik bila beristirahat dengan nyaman agar tubuh bisa lebih cepat memperbaiki diri. Sebagaimana seharusnya ketika pada hari Selasa dan Rabu kemarin saya memutuskan untuk beristirahat tidak keluar rumah. Sebenarnya bukan sakit yang berbahaya, “hanya” flu dan radang tenggorokan. Pikir saya, daripada kelamaan dan keterusan sakit akan lebih mengganggu produktivitas.

Halah! Memangnya produktivitas apaan 😀

Kenyataanya ketika sendirian berdiam diri di rumah sambil tiduran saja membuat saya merasa tidak betah. Seolah-olah ada yang salah dengan keputusan saya untuk beristirahat. Apakah kurang tidur selama beberapa hari itu tidak cukup menjadi alasan beristirahat. Akhirnya, setelah Selasa itu saya tidur berjam-jam, berikutnya pada hari Rabu, saya memilih untuk membaca-baca buku yang seharusnya sudah saya baca beberapa minggu sebelumnya.

Bosan membaca-baca beberapa buku dan majalah, saya teringat dengan salah satu kerjaan saya. Pekerjaan itu deadline nya masih lama, tetapi seharusnya sudah mulai saya kerjakan sejak minggu lalu. Pekerjaan itu sengaja saya tunda dulu karena saya merasa belum siap. Pekerjaan itu terlihat cukup rumit dan prediksi saya memerlukan waktu serius setidaknya dua minggu.

Di tengah kebosanan, saya malah memulai pekerjaan rumit itu. Data, data dan data lagi. Processing data lagi. Entah karena saya pada Rabu itu tidak merasa terbebani target untuk melakukan pencapaian sekian-sekian, saya melakukanya sebatas sebagai pengusir kebosanan. Saya mencoba beberapa skenario sederhana dan sedikit tweak and tune.

Ahaaaa. Tak diduga tak dinyana saya menemukan solusi untuk pekerjaan itu. Hari itu ‘pekerjaan rumit’ itu saya anggap 80% selesai. Tinggal finishing dan merias-rias untuk saatnya dipresentasikan kelak. Santai. Berhenti jeda di sini dulu. Bukankah masih beberapa minggu lagi deadline nya? hihi.

Merasa senang “fly”, saya meneruskan dengan melakukan ini itu sampai malah lupa waktu lagi. Sampai malam harinya saya hampir tidak bisa tidur. Dan tahu sendiri apa akibatnya. Kamis saya belum benar-benar sembuh, akan tetapi saya harus melakukan aktifitas sehari-hari sebagaimana biasanya. Saya tidak mau merasa bersalah lagi …

Tulisan ini sudah panjang. Dan saya sendiri bingung apa lesson learned yang bisa dipetik dari kejadian yang saya ceritakan ini. Tidak apa-apa. Namanya curhat, kalau tidak dituntaskan malah bikin sesak hati. 😀

Iklan

2 thoughts on “Hanya Curhat, Tidak Penting!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s