Masjid Agung Bantul

Berbeda dengan kebanyakan desain pintu masjid kebanyakan, di Masjid Agung Bantul ini tampak berbeda. Menurut saya pintu tengah masjid di desain mirip dengan karakter pewayangan yaitu Gunungan atau Gara – Gara.

Foto ini saya ambil selepas menunaikan Shalat Jum’at di Masjid Agung Manunggal, Bantul – Yogyakarta

Patokan Waktu Masuk Isya’

Di daerah dimana saya tinggal, orang – orang secara umum menerima bahwa jam 19:00 WIB adalah sudah memasuki waktu shalat Isya’. Padahal menurut jadwal baik yang dikeluarkan oleh Depag maupun Ormas – ormas Islam tidaklah selalu tepat 19:00 WIB. Waktu bisa jam 19:00 WIB kurang atau lebih. Tergantung posisi matahari pada bulan – bulan yang berjalan.

Seperti pada saat sekarang ini, kira – kira waktu masuk Shalat Isya’, kalau tidak salah, pukul 19:20 WIB. Beberapa waktu yang lalu saya dan beberapa remaja di masjid di tegur oleh seorang Ustadz. Beliau mengatakan bahwa di masjid lain saja sudah beberapa saat Iqamah, tetapi di sini adzan belum berkumandang dan malah remajanya masih enak – enak ngobrol di serambi masjid. Loh Pak, berdasar jadwal, masih beberapa menit ke depan memasuki waktu shalat Isya’

Memajukan waktu shalat itu sepengetahuan kami termasuk hal yang di larang. Apalagi mengumandangkannya dengan ber- adzan. Tetapi, wallahu alam, kalau mungkin karena ketidak tahuan. Mungkin kalau belum tahu, Allah masih bermurah memberi maaf. Masalahnya sebagian besar dari kita itu enggan mencari tahu atau mempertanyakan akan hal hal.

Kalau memang memajukan waktu itu dilarang, bagaimana bila terlambat. Karena sepertinya juga tidak mudah bila waktunya di buat plek sama persis dalam hitungan. Padahal, pada jaman Nabi dahulu belum ada jam dan ahli astronomi untuk menghitung waktu sampai akurasi dalam menit atau detik. Pada jaman itu masih berlaku ilmu kira – kira bila hari sedang tidak cerah atau menggunakan ukuran bayangan (tongkat) untuk memastikan waktu memasuki shalat.

Kamu yang menjadi Imam. Tidak Kamu saja

Di suatu shalat Isya di suatu masjid, hanya ada beberapa pemuda yang bertampang tidak alim. Tidak seperti biasa, jamaah yang lain sepertinya sedang tidak akan  bershalat Isya’ di masjid itu.

Beberapa pemuda itu entah kenapa terus saja ngobrol entah apa yang dibicarakan. Mereka cuek atau memang tidak mendengar kalau di masjid tetangga, Iqamah sudah dikumandangkan. Atau mungkin ada yang mereka tunggu. Mungkin menunggu biar jamaah lain terkumpul agar jamaah lebih banyak. Atau apa?

“Kamu yang jadi imam ya” dari ngobrol tidak karuan mereka, kalimat itu yang agak terdengar.
“Ngga bisa, kamu saja”
“Kamu …”
“Kamu …”

Salah satu pemuda tidak alim itu kemudian menyudahi pertengkaran dan legawa menerima musibah untuk mengimami jamaah isya yang tidak banyak itu.

Shalat Isya berlangsung cepat. Bacaan shalat di baca cepat. Tajwid dan Qalqalah sepertinya bukan isu yang perlu diseriusi malam itu.

Beberapa pemuda itu tanpa banyak apa segera menuju tempat nongkrong di perempatan yang biasanya. Memang itulah rutinitas mereka sehari hari.

Tidak terlalu lama  waktu berselang. Di jalan itu lewat serombongan orang yang sepertinya mirip dengan mereka mereka yang menjadi pemuka dan berjamaah di masjid. Kalau tidak salah loh … Mereka itu dari menunaikan acara kenduri, ‘genduren‘ untuk selamatan bagi orang yang telah meninggal di kampung mereka.

Oh jadi itu sebabnya jamaah pada malam itu tidak biasa!