Minta didoakan orang lain. Bagaimana pendapat Anda?

Baru saja saya berdiskusi via SMS dengan seorang teman. Tema diskusi adalah tentang bagaimana jika kita minta didoakan orang lain. Misalnya saya  sedang ingin ini itu, kemudian agar keinginan saya itu terpenuhi, saya meminta teman Рteman atau orang tua agar berdoa untuk pencapaian saya.

Seorang teman berpendapat lain, doa orang lain kepada kita lebih bagus bila tidak diminta. Saya kurang sependapat dengan hal ini. Selain saya belum pernah membaca riwayat dan hadits tentang hal ini, secara nalar, bagaimana orang lain tahu tentang keinginan kita bila tidak diberi tahu dan diminta.

Paling tidak sepengetahuan saya, banyak cerita tentang orang – orang yang memohon doa restu kepada orang tua/ayah – ibu atau orang yang dianggap lebih tua. Dan menurut saya lagi, pasti akan lebih bagus bila diantara kita saling mendoakan kebaikan.

Bagaimana pendapat Anda?

Khotbah Jum’at : Doa (belum) terkabul

Kita berdoa karena kita mengimani tentang Tuhan. Dan sebagai muslim kita berdoa kepada Allah SWT. Keyakinan bulat kita adalah Allah itu Maha Pengasih, Maha Penyayang, punya superioritas untuk melakukan apa saja bahkan untuk sesuatu yang tidak dibayangkan ummat.

Harapan setiap pendoa pasti terkabulkan apa – apa yang diminta. Dan Allah sebagai Maha Penguasa, pasti mengabulkan setiap doa, kecuali atas beberapa sebab. Kata kecuali saya pertebal supaya maksudnya jelas. Beberapa dari kecuali itu, antara lain, Allah tidak akan mengabulkan doa hamba yang masih melakukan perbuatan dosa dan belum bertobat (1), Makan dan Minum dengan rejeki yang tidak halal (2), Allah bemaksud mengabulkan doa yang dipanjatkan di surga kelak (3), dan lain – lain.

Bahkan menurut para Ulama, banyak hikmah yang bisa di dapat dari belum terkabulnya doa. Wah, mengenai hikmah dari doa yang belum terkabul menurut apa yang disampaikan khotib siang tadi, saya tidak bisa mengingat dengan baik. Dari pada salah menuliskan, lebih baik tidak dituliskan dulu. Andai ketika mengikuti khotbah Jum’at diperbolahkan membawa catatan dan menuliskan poin poin yang disampaikan pengkhotbah. Mungkin saya dapat menyusunnya kembali dan membagikan di blog ini untuk pembaca.