BBM turun := Setujukah anda?

Sebenarnya saya sadar bahwasanya seorang saya ini bukanlah orang yang secara tepat untuk turut berbicara mengenai penurunan atau kenaikan harga BBM. Pun sedemikian tidak tepatnya, saya tetap merasa berhak untuk angkat bicara sesuai dengan pandangan subyektif saya sebagai kawula bawah, penikmat apa saja yang menjadi kebijakan dan keputusan pemerintah atas.

Polemik tentang harga BBM kembali muncul ke permukaan setelah Harga Minyak dunia mengalami penurunan yang sangat drastis, dari sebelumnya pernah mencapai angka diatas US$ 150 per barel terus menurun sampai kisaran US$ 60 per barel pada saat ini dan diprediksi akan terus turun sampai dikisaran angka 50. Secara hitung hitungan awam seharusnya harga BBM di tingkat pelanggan juga seharusnya mengalami penurunan mengingat penetapan harga BBM oleh pemerintah menggunakan asumsi Harga Minyak Dunia. Jadi logika awamnya pemerintah harus segera menurunkan harga BBM. Banyak pihak yang telah melakukan hitung hitungan seperti ini sampai ada yang menemukan angka Rp 4400 per liter harga bensin di masyarakat. Bahkan seorang anggota DPR dari Fraksi PAN, Zulkifli Hasan menyeru pemerintah untuk menurunkan harga BBM.

Harga BBM turun …. Kedengaranya manis sekali. Baca lebih lanjut