Tidur Pagi Setelah Subuh

Jam di ponsel saya menunjukan 06:12 wib ketika saya terbangun dari tidur yang tidak pulas. Dengan nyawa belum genap saya tergesa ke kamar mandi. Kali ini mandi saya saya cukupkan dengan beberapa siraman air, memakai face wash ala kadarnya dan membusai tubuh dengan sabun secara kilat. Hari ini di pabrik ada pekerjaan yang harus di selesaikan, dan sampai saya istirahat menulis blog ini pekerjaan saya itu belum selesai. Ada banyak hal yang secara mendadak sangat penting segera dirubah, secepatnya.

Tidur setelah pagi subuh tidak baik itu sepenuhnya saya percayai. Ayah dan ibu saya tidak bosan-bosanya menasehati anak-anaknya untuk tidak tidur. Dan bila pun anak-anak ibu bapak nekad biasanya mereka akan berusaha membangunkan dengan segala cara. Saya kira hampir semua orang sepakat bila tidur setelah subuh itu tidak baik. Bahkan agama saya dalam suatu Hadits meriwayatkan,  Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : “Ya Allah berikanlah berkah kepada umatku di pagi hari mereka”. Ini adalah doa yang agung yang  Rasulullah panjatkan agar umatnya memberi perhatian yang besar kepada waktu pagi.

Namun tadi pagi saya terpaksa mengorbankan beberapa target saya untuk tidur pagi. Saya tidak bisa shalat subuh berjamaah di Masjid, tidak bisa melanjutkan Tadarus pagi, masih ingat dengan program One Juz A Day saya, bukan? Dan beberapa nikmat pagi yang lain.

Kalau boleh beralasan, saya tadi tidur pagi karena kelelahan. Kemarin mulai pagi sampai menjelang sore banyak pekerjaan yang ditargetkan seyogyanya selesai, lebih dari itu saya harus mengebut target-target harian saya, kemudian di tengah kelelahan saya semalam ada beberapa hal trivial yang membuat saya tidak bisa tidur nyanyak sampai jam satu. Dilanjutkan saya harus bangun di antara pukul 02:30 wib – Subuh untuk shalat Tarawih, makan sahur, dan lain-lain. Sampai akhirnya keputusan shalat Subuh sendirian menjadi akhir sebelum saya tidur pagi. 😦

Nampaknya, hari-hari belakang ini, di tengah-tengah saya menjalankan kewajiban berpuasa, banyak pekerjaan yang tidak mudah yang menjadi tanggung jawab saya untuk menyelesaikan. Ya, pekerjaan dan tanggung jawab merupakan bagian dari ibadah puasa saya. Dan rasa kantuk di siang hari ini pun sebenarnya apabila saya tidur akan dihitung sebagai ibadah juga ya?

Puasa dalam arti yang sebenarnya barangkali memang sederhana. Untuk menyebut hal ini saya lebih suka dengan istilah dalam bahasa Jawa yaitu: prasaja.

Selamat Melanjutkan ibadah puasa. 🙂