Sate Kambing

Bagi saya puasa bukan halangan untuk menikmati Sate Kambing. Maklum saya adalah penggemar, penyuka dan penikmat Sate Kambing kelas berat.

Bila pada bulan selain ramadan saya biasa menikmati Sate pada siang dan malam hari, khusus pada bulan puasa ini saya tidak mungkin menikmatinya pada siang hari. Saya adalah muslim yang taat. Sengiler ngilernya lidah saya kepingin makan sate harus ditunda sampai malam hari.

Puji syukur alhamdulillah, selama dua per tiga Ramadhan ini saya senantiasa kuat menahan diri dari godaan sate kambing pada siang hari. Dan berikut ini adalah 3 Sate Kambing yang berbeda yang saya nikmati selama Ramadan tahun ini.

Sate Kambing “Mbah Darmo” di Taman Kuliner Wonosari

Ini terjadi pada awal-awal Ramadan. Saat itu sebenarnya saya belum terlalu ngebet ingin makan Sate Kambing. Hanya untuk pertama kalinya saya ingin menikmati ngabuburit di Taman Kuliner Wonosari yang baru dibuka, saat itu saya dan Krismawati bingung, ada terlalu banyak jenis kuliner di sana. Haaa, untuk mudahnya saya dan Krismawati memilih Sate Kambing. Kebetulan kami memang sama-sama penyuka Sate.

Sate Kambing "Mbah Darmo" Taman Kuliner Wonosari

Sate Kambing “Mbah Darmo” Taman Kuliner Wonosari

Dibanding Sate Kambing Sate Kambing yang ada di Gunungkidul, Sate Kambing “Mbah Darmo” ini tidak begitu istimewa. Rasanya standar. Bahkan daging kambingnya cukup alot. Meski rasanya sendiri tidak mengecewakan lidah saya. Baca lebih lanjut