OPPO R17 Pro: Ponsel Wah dengan Kemampuan Kamera Tanpa Tanding

Berbicara tentang OPPO R17 Pro selalu mengingatkan saya dengan kekhasan dari smartphone-smartphone OPPO R series terdahulu. OPPO R series merupakan smartphone yang mengedepankan keunggulan desain dan penggunaan material premium terbaik.

OPPO R17 Pro tidak keluar dari pakem ini. Kesan pertama ketika mengambil OPPO R17 Pro dari kotak kemasannya adalah sebuah smartphone berbingkai aluminium dengan besel super tipis yang kekinian.

Apa yang menurut saya memberikan kesan futuristik, dan karena memang masih jarang smartphone lain yang menerapkan konsep desain ini adalah penggunaan gradasi warna di sisi belakang OPPO R17 Pro. Gradasi yang akan menghasilkan beragam kombinasi warna yang futuristik tergantung dari sisi mana kita melihatnya. OPPO menyebut unit yang kami coba adalah Radiant Mist, yang memberikan beragam gradasi warna ungu dan biru. Menurut saya ini merupakan pengalaman baru yang tidak cukup diceritakan tetapi harus dialami sendiri. Baca lebih lanjut

Harga HP iPhone 4 Lawas dan Berbagai Kelebihannya

Kebutuhan akan sebuah ponsel sepertinya membuat manusia akan membeli gawai jenis terbaru yang sesuai dengan perkembangan teknologi. Tentunya, dibalik hal tersebut terdapat sisi positif serta negatif yang dimiliki.

Kebutuhan akan sebuah ponsel sepertinya membuat manusia akan membeli gawai jenis terbaru yang sesuai dengan perkembangan teknologi. Tentunya, dibalik hal tersebut terdapat sisi positif serta negatif yang dimiliki.

Di sisi lain dalam mempertimbangkan sebuah gadget manusia hendaknya lebih bijak. Misalnya dengan melihat kebutuhan dan alternatif pilihan gadget yang masuk akal. Salah satu gawai yang masih bisa dipertimbangkan adalah iPhone 4.

Baca lebih lanjut

5 Alasan Untuk Mengikuti Jakarta Marathon 2019

Foto diambil dari FP Jakarta Marathon

Ada semacam pameo: Jakarta Marathon, lomba lari yang banyak dicaci sekaligus banyak dinanti.

Saya pertama kali mengikuti Jakarta Marathon pada tahun 2016. Saat itu saya mengikuti kategori Half Marathon. Tahun berikutnya saya mencoba naik kelas dengan mengikuti kategori full marathon di Jakarta Marathon 2017.

Pengalaman saya mengikuti Jakarta Marathon tidak semuanya manis. Memang saya berhasil mencetak Personal Best di kategori half pada Jakarta Marathon 2016 (1.42) dan memperbaiki catatan waktu marathon pada percobaan saya di Jakarta Marathon 2017 (4.27). Namun ada beberapa hal yang membuat hati saya jengkel ketika turun di event marathon di ibukota itu. Hal-hal menjengkelkan seperti tersesat/salah jalur di suatu persimpangan yang tidak dijaga marshal (Jakarta Marathon 2016), antrian toilet dan drop bag yang mengular di race central, rute yang tidak steril, dan yang paling menyakitkan adalah saya terlambat start marathon karena waktu start kategori marathon diajukan 10 menit lebih cepat dari jadwal (Jakarta Marathon 2017). Baca lebih lanjut

Membangun Running Endurance Bagi Pelari Pemula

Mendapat pertanyaan bagaimana cara melatih daya tahan berlari atau running endurance membuat saya bingung. Saya memang sudah menyelesaikan beberapa kali marathon, namun sampai sekarang saya belum merasa mempunyai cukup daya tahan atau endurance yang baik. Saya selalu terngiang betapa lelah lahir batin campur aduk di sepanjang sepertiga terakhir lintasan perlombaan demi sekeping finisher medal.

Mundur ke belakang, kira-kira ke 5 tahun yang lalu, tepatnya September 2014, ketika saya mencoba untuk memulai berolah raga lari. Menyelesaikan sebuah marathon, berlari sejauh 42,2 km, sama sekali bukan cita-cita saya. Terlintas dalam mimpi pun tidak pernah. Tujuan saya berlari sangat sederhana. Berlari adalah pilihan olah raga yang saat itu saya pikir paling mudah dilakukan dibanding jenis olah raga lainnya. Tujuan berolah raga supaya hidup lebih sehat. Supaya saya bisa mengurangi anggaran untuk ke dokter.

Untungnya saat itu saya sudah mengenal aplikasi Nike+ Running, aplikasi yang sekarang berganti nama menjadi Nike Running Club. Dengan Nike+ Running yang saya gunakan saat itu (dan sampai sekarang masih saya gunakan) saya bisa dengan mudah menengok lari pertama saya dan memperhatikan lagi setapak demi sejangkah perkembangan saya.

Baca lebih lanjut

Zenbook UX333 Laptop 13″ Ultra Portable Terkecil di Dunia Kalahkan Macbook Air 2018

Sebuah laptop bagi saya bukan hanya tentang performa. Tidak sebatas seberapa cepat suatu laptop membantu saya menyelesaikan tugas, pekerjaan dan rutinitas.

Bagi saya laptop merupakan bagian dari gaya hidup. Bagian untuk mengekspresikan siapa diri kita sebenarnya. Untuk itu sebuah laptop yang baik harus didesain agar sesuai dengan kepribadian, jati diri dan sekaligus menjadi sumber inspirasi untuk mewujudkan visi yang lebih besar.

Itulah mengapa bagi saya selalu menarik untuk mengamati arah dan perkembangan teknologi laptop. Sebagai blogger sekaligus pekerja kreatif dengan mobilitas tinggi tentu saja mata saya selalu tertuju kepada sebuah laptop baru yang menawarkan tren estetik, portabilitas, inovasi dan kebaruan teknologi.

Zenbook UX333 yang diperkenalkan di main Ballroom Pullman Central Park pada hari Kamis, 17 Januari 2018 merupakan laptop yang berhasil menarik perhatian saya. Betapa tidak? Baca lebih lanjut

Race Review, Mungkihkah Saya Bermarathon Sub4 di Borobudur Marathon 2018

Perlu waktu sampai menjelang ganti tahun menunggu foto di garis finish diunggah oleh rungrapher ke fan page Borobudur Marathon. Saya hampir frustasi dibuatnya. Meski foto finish saya biasa-biasa saja dibanding foto pelari lain yang bagus-bagus saya urung menulis review negatif even marathon ini. 😀

Menembus batas waktu 4 jam dalam berlomba lari marathon barangkali merupakan perjalanan yang paling lucu dalam hidup saya.

Percobaan pertama bermarathon sub4 saya lakukan pada bulan Oktober 2017 di Jakarta Marathon. Hasilnya jauh panggang dari api. Dengan alasan – alasan yang seharusnya tidak perlu. Saat itu saya hanya mencapai finish 04:36:21 (gun time) atau 04:27:25 (nett time).

Bulan April 2018 saya melakukan percobaan yang kedua, di Mandiri Jogja Marathon. Hasilnya? Sama – sama gagal. Meskipun percobaan kali ini tidak begitu jauh meleset. Di Jogja Marathon saya bisa finish 4:05:50. Meleset sekitar 6 menit dari target sub4.

Mengikuti kegagalan percobaan bermarathon sub4 untuk yang kesekian kalinya sederet kata – kata penghiburan terucap manis dari mulut teman – teman saya.

Mas, latihan dan usahamu kali ini tidak sia – sia. Gagal marathon sub4 bukan akhir segalanya. Apalagi “hanya” meleset 5 menitan. Next marathon pasti bisa sub4”.

Selamat atas PB marathonmu mas. Luar biasa lho bisa memperbaiki catatan waktu sampai 30 menit. Apalagi di Jogmar yang tanjakannya sepanjang aduhai”, hibur teman saya yang lain.

Mulanya saya sempat merasa terhibur dengan kata-kata semacam itu. Sampai ketika teman – teman saya menanyakan kapan akan membalas kegagalan marathon sub4 dan saya menjawabnya di Borobudur Marathon 2018.

Di Borobudur Marathon? Ah yang bener saja?”, begitu umumnya secara spontan teman – teman saya merespon misi balas dendam ini. Suatu respon yang menyadarkan saya bahwa segala puja dan puji yang mereka ucapkan sebelumnya sebatas pemanis bibir. Baca lebih lanjut

CTC Night Trail Ultra 2019 Hadir Lagi Tawarkan Trail Race Run Bercita Rasa Jogja

“Apakah di sepanjang rute CTC ini aman?” tanya seorang kawan saya ketika akan mengikuti CTC Night Ultra 2017.

Ketika saya menjawab aman, teman saya berusaha meyakinkan dengan mempertegas pertanyaannya lagi. Rupanya yang dimaksud aman bukanlah tidak adanya ancaman orang – orang jahat, melainkan aman dari penampakan makhluk ghoib.

“Seingat saya mulai pertama kali event ini digelar sampai sekarang belum pernah mendengar kabar ada pelari yang kesurupan atau pernah dijumpai makhluk halus. Bila ternyata besok (pada CTC Night Ultra 2017) ada yang disambangi dedemit berarti itu akan menjadi yang pertama kali 😀 “. Begitu saya menambahkan sambil berkelakar.

Baca lebih lanjut

Zenfone Max Pro M2, Smartphone Gaming dengan Camera Mumpuni

Awal tahun ini kita dikejutkan dengan kehadiran Zenfone Max Pro M1 di lini smartphone Asus. Smartphone yang di satu sisi merupakan penerus varian Zenfone Max yang mengandalkan ketahanan daya batere yang handal sekaligus membawa bendera gaming di sisi yang lain.

Bendera gaming itu ditopang dengan kecadasan SoC Qualcomn Snapdragon 636 dengan GPU Adreno 509, RAM 3-6 GB, 18:9 screen IPS LCD dengan resolusi 1080 x 2160 pixel dan pure Android 8.0 Oreo.

Dengan spec cukup mumpuni tak heran kebanyakan game 3D yang cukup berat bisa dimainkan dengan mulus. Kapasitas batere sebesar 5.000 mAH menjadikan mungkin memainkan game-game tersebut dalam waktu yang relatif lama.

Tanpa dinyana, pada penghujung tahun yang sama lagi-lagi pabrikan smartphone asal Taiwan ini membawa kejutan untuk yang kedua kalinya. Kejutan itu berupa Zenfone Max Pro M2 yang dihadirkan kurang dari 12 bulan setelah Zenfone Max Pro M1 mendapat sambutan hangat dari pasar Indonesia. Baca lebih lanjut

Kembali Berlatih Pasca Berlomba Marathon

Kita mengenal recovery run sebagai lari dalam easy pace untuk menempuh jarak yang tidak jauh. Recovery run umumnya dilakukan setelah seorang pelari menjalani sesi yang berat seperti interval, fartlek atau long run pada hari sebelumnya. Dalam sebuah program latihan, recovery run diletakan bertujuan membantu tubuh melakukan fungsi pemulihan, menjaga kemampuan aerobik dan menyiapkan tubuh untuk menghadapi sesi latihan berikutnya.

Sejak pekan lalu di media sosial kita melihat teman-teman kita yang pada pertengahan bulan ini menyelesaikan lomba Borobudur Marathon mengunggah aktivitas lari mereka dengan diberi tajuk recovery run.

Kita bisa memahami maksud mereka melakukan recovery run. Mulai ingin membantu tubuh melakukan fungsi pemulihan sampai keinginan untuk menjawab kekhawatiran kehilangan kualitas aerobik bila latihan berhenti pasca berlomba marathon.

Menemukan “sweet spot” antara memberi kesempatan tubuh untuk melakukan fungsi pemulihan dengan optimal dan kekhawatiran akan menurunnya kapasitas aerobik yang sudah kita bangun berbulan-bulan pada periode latihan memang tidak mudah, tricky dan sangat personal. Baca lebih lanjut

League Overcloud, Running at Your Comfort Zone

 

Running at your comfort zone. Berlarilah di zona nyamanmu. Saya suka sekali dengan tagline sepatu baru buatan League ini. Dalam berlari, baik itu pelari pemula maupun pelari kompetitif, seharusnya kita memang lebih banyak berlari di dalam zona nyaman kita. Dalam kepelatihan moderen bahkan para pelari harus menempatkan latihan dengan intensitas berat/vigorius training secara berhati-hati dan sangat proporsional.

Sabtu, 10 November 2018, bertempat di League Hub Jogja komunitas lari di kota jogja dan kota-kota sekitarnya berkesempatan untuk menjajal sepatu terbaru buatan League. Sepatu terbaru itu adalah League Overcloud.

Dalam kesempatan shoes testing itu para pelari dari berbagai komunitas mendapatkan kesempatan untuk masing-masing menjajal sepasang sepatu League Overcloud.

Baca lebih lanjut

Memasuki Minggu Tapering untuk Program Persiapan Marathon

18 hari menuju hari besar itu. Perhelatan Bank Jateng Borobudur Marathon 2018 akan segera tiba.

Bagi pelari – pelari yang bersungguh – sungguh mempersiapkan diri untuk mengikuti perlombaan marathon itu kemungkinan pekan ini akan melewati masa – masa sulit berupa peak training berupa speed session yang gigih dan long run terjauh. Sebagian pelari bisa jadi masa – masa sulit itu sudah terlewati, tergantung susunan program latihan yang tentu saja disesuaikan dengan kebutuhan masing – masing individu.

Tapering umumnya membutuhkan waktu antara 4 minggu sampai 2 minggu, tergantung kemampuan adaptasi masing-masing pelari dan tentu saja dipengaruhi oleh pertimbangan personal masing-masing.

Pertimbangan personal itu bisa jadi berupa kondisi dan perubahan cuaca, dimana saat ini di sebagian wilayah Indonesia sedang memasuki transisi dari musim kemarau ke musim hujan. Musim hujan bagi sebagaian pelari mungkin bukan waktu yang baik untuk menunaikan peak training berupa long run yang panjang sehingga mereka menjadwal ulang beberapa minggu lebih awal.

40578948185_af78fed743_o

Para atlit dengan kebugaran yang bagus umumnya membutuhkan waktu recovery 10 hari saja setelah melewati program latihan yang keras dan padat. Pelari non atlit umumnya mengambil aman dengan menyiapkan masa taper sebanyak 14 – 21 hari. Sementara pelari – pelari kasual, pelari kantoran dan pelari hore secara konservatif mengantisipasi dengan waktu lebih lama, sampai 4 minggu.

Karena beberapa pertimbangan seperti antisipasi perubahan cuaca, antisipasi distribusi beban pekerjaan dan kemampuan adaptasi fisiologis, saya melakukan beberapa pengaturan dalam program latihan yang telah saya siapkan beberapa bulan yang lalu.

Pengaturan – pengaturan itu adalah pemisahan antara pekan long run, pekan speed session dan pekan race pace adaptation. Peak Long Run sejauh 32 km saya akhirnya terlaksana pada pekan terakhir bulan September. 2 pekan bulan oktober saya gunakan untuk menempatkan beberapa fast session dan akhir Oktober saya gunakan untuk melakukan beberapa penyesuaian yang didalamnya berisi hill training dan race pace adaptation.

Mulai pekan ini praktisnya saya sudah mulai menurunkan volume dan intensitas latihan atau memasuki Tapering Periode. Baca lebih lanjut

Mencegah Cidera Dalam Berlari

Foto milik: Daily Burn

Running Injury atau cidera dalam berlari bisa terjadi kepada siapa saja. Baik pelari hore seperti saya maupun para pelari profesional semua bisa terkena cidera.

Penyebab cidera dalam berlari bisa bermacam-macam. Mulai dari kecelakaan tak tersengaja seperti menginjak batu di jalan yang kita lalui, tidak cocok dengan sepatu yang digunakan, ukuran sepatu yang tidak pas, teknik berlari yang tidak tepat, dan lain sebagainya.

Akan tetapi kebanyakan cidera lari pada pelari hore adalah karena terlalu banyak “too”. Apa yang saya maksud dengan “too” di sini adalah: too soon, too much, too fast, too hard, dan too too lainnya. Baca lebih lanjut

Long Run dan Peak Training untuk Persiapan Borobudur Marathon 2018

Bagi saya long run berarti berlari secara terus menerus (continuous run) selama lebih dari 80 menit terlepas berapapun jarak yang didapatkan. Karena long run memang mempunyai tujuan spesifik untuk melatih daya tahan (endurance) dan kekuatan mental (mental strength) bukan untuk melatih kecepatan.

Dalam melakukan long run umumnya saya menjaga intensitas berlari dalam comfortable pace. Saya berusaha berlari dengan nyaman, menjaga nafas tidak terengah, menggunakan pola nafas satu tarikan untuk 2 sampai 3 langkah kaki, mampu mengontrol ayunan lengan dengan rileks, mampu menjaga legs swing dan foot strike dengan sebaik yang bisa saya lakukan.

Indikator comfortable pace adalah bila saya masih bisa ngobrol-ngobrol selama berlari. Itu bila saya berlari dalam sebuah running group atau berlari dengan ada yang menemani. Hal yang tentu tidak mudah dilakukan bila saya berlari seorang diri. Kecuali saya mau ngomong sendiri dan orang-orang yang berpapasan di sepanjang jalan akan menganggap saya orang gila. Indikator lainnya adalah dengan memperhatikan pembacaan detak jantung/heart rate di sportwatch yang saya pakai. Berdasarkan detak jantung bagi saya comfortable long run akan berada di bawah nilai maximum aerobic function (MAF). Angka yang bagi saya adalah di bawah 145 bpm. Umumnya ketika melakukan long run saya akan memilih average HR lebih rendah dari 140 bpm.

Long Run sebagai Peak Training (peak long run) untuk program latihan menuju Borobudur Marathon 2018 saya seharusnya jatuh pada tanggal 3 Nopember 2018. Namun karena beberapa alasan maka Peak Long Run sejauh 32 km itu saya jadwalkan ulang maju menjadi tanggal 30 September 2018. Maju kurang lebih 1 bulan.

Ada beberapa alasan mengapa saya menjadwalkan ulang Peak Long Run yang merupakan bagian terpenting dari sebuah program marathon. Baca lebih lanjut

Pelari Pemula, Bercengkrama dengan Cadence dan Stride Length

null16.jpeg

 

Catatan:

Saya tahu tulisan blog ini meskipun amat panjang namun banyak kurang di sana sini, belum sebaik yang saya inginkan. Akan tetapi daripada kelamaan ngendon sebagai draft, saya memilih untuk di-publish saja. Dengan di-publish siapa tahu ada pembaca yang berkenan menambahkan atau mengoreksi. Dan syukur-syukur bila tulisan ini sedikit-sedikit bisa menambah insight dan wawasan kita sebagai pelari pemula kasual.

VO2max bisa jadi merupakan faktor penting penentu performa berlari. Kita melihat ada banyak menu penguatan kapasitas aerobic dan unaerobic dalam banyak program latihan. Menu penguatan kapasitas itu berupa: easy run, tempo run, long run, fartlek, high intensity interval training, strength and flexibility, dan sebagainya.

Peningkatan VO2max pun banyak digunakan sebagai salah satu indikator evaluasi sebuah program latihan. Bila pada awal program seorang pelari terukur mempunyai VO2max 56. Ia akan dinilai lebih siap berlomba ketika pada akhir program mengalami peningkatan VO2 max, misalnya menjadi 62.

Akan tetapi kali ini saya mengajak untuk melihat lebih detil. Lari adalah tentang cara tercepat dengan menggunakan kaki dan tubuh untuk berpindah dari satu titik ke titik berikutnya. Seberapa cepat berlari bila dilihat lebih detil akan dipengaruhi 2 hal: seberapa cepat langkah kaki (cadence) (1), dan seberapa panjang jangkah kaki tersebut (stride length) (2). Baca lebih lanjut

Seoul Marathon, Pilihan Lomba Marathon Awal 2019

Bagi para pelari amatir dan “pelari kantoran”, event lomba apa saja yang akan diikuti dalam satu tahun ke depan biasanya sudah ditentukan sejak awal tahun. Sebagai pelari marathon amatir yang sudah menamatkan beberapa event marathon saya sering kali diminta untuk memberikan rekomendasikan beberapa perlombaan lari jarak jauh yang aman dan pantas diikuti.

Borobudur Marathon dan Bali Marathon bagi saya merupakan lomba marathon di dalam negeri yang pantas dinikmati oleh pelari segala kemampuan. Saya merekomendasikan keduanya. Kedua lomba yang telah mendapatkan sertifikasi IAAF dan mendapatkan banyak penghargaan akan kualitas penyelenggaraannya itu secara rutin dihelat pada akhir tahun.

Memilih even marathon di dalam negeri pada awal tahun, pada semester pertama tahun 2019 rupanya tidak mudah. Setidaknya tidak semudah menyebutkan Borobudur Marathon dan Bali Marathon seperti sebelumnya.

Mandiri Jogja Marathon yang digadang – gadang akan diselenggarakan di kompleks Candi Prambanan pada pertengahan bulan April tahun ini sampai sekarang belum terdengar kabarnya. Ini bisa dimaklumi mengingat 2019 merupakan tahun politik yang mana Pemilu diselenggarakan. Saya percaya semua penyelenggara even marathon memilih berhati – hati demi kebaikan bersama.

Akan tetapi bukan berarti para pelari marathon amatir tidak mempunyai pilihan lomba. Meskipun kita harus melirik event lomba yang diselenggarakan di luar negeri. Sekarang mari kita melihat kalender marathon di beberapa negera tetangga terdekat di halaman ini.

Baca lebih lanjut

Zenfone Max M2, Smartphone Gaming Gahar dengan Harga Terjangkau

P_20190116_113706

Bermain game menggunakan smartphone itu menyenangkan. Berbeda dengan bermain game di komputer atau konsul, bermain game di smartphone akan membawa suatu pengalaman baru.

Nge-game dengan smartphone atau populer disebut mobile gaming bisa dilakukan dimana saja dan kapan saja. Mobile gaming semakin menjadi pilihan orang untuk pengisi waktu seperti ketika menunggu antrian, menanti janji temu, bahkan di kasur menjelang tidur.

Bermain game di smartphone yang berlayar terbatas bisa pula menjadi cara untuk menjaga privacy. Karena dimana pun melakukannya tidak akan banyak orang yang “ngeh” dengan game yang kita mainkan.

Pilihan game yang bisa dimainkan di smartphone pun semakin beragam. Developer dan game studio kini berlomba-lomba untuk menyajikan pengalaman gaming baru dengan visual effect yang semakin kaya dan memanjakan mata.

Sayangnya masih banyak orang yang mengira smartphone khusus untuk bermain game itu harganya mahal-mahal. Sedangkan bermain game dengan smartphone biasa, smartphone non gaming, masih dipercaya akan menyebabkan smartphone menjadi cepat rusak.

Pertanyaannya benarkah smartphone biasa akan cepat rusak bila sering digunakan untuk nge-game. Jawabannya bisa benar bisa pula kurang benar. Eh jadi bagaimana?

Kebanyakan smartphone non gaming biasa akan cepat kehabisan daya batere bila digunakan untuk lama – lama bermain game. Bila daya batere habis biasanya seseorang akan buru-buru mencolokannya ke pengisi daya batere (charger).

Bila setiap harinya sebuah smartphone terlalu sering dilepas pasang dari charger bisa jadi charging port atau USB port -nya akan cepat aus alias rusak. Saya sendiri memiliki smartphone yang port USB -nya sudah tidak baik karena terlalu sering dilepas pasang dengan charger.

Baca lebih lanjut