Boleh minta SMS nya ngga?

Siang yang panas … Ade naik Bus Jurusan Wono Adi, naik dari terminal bus Umbulharjo, Yogyakarta. Mata Ade melirik kiri kanan, clingak clinguk, ke kursi kursi yang belum terisi penumpang. Lama ia masih juga belum duduk [ Apa yang dicari ya ]

Seorang cewe yang duduk sendirian di jok tengah bus rupanya tertangkap juga oleh mata Ade. Pikirnya mayan juga tuh Cewe. Tanpa pikir panjang Ade segera mengambil tempat duduk bersebelahan dengan tuh cewe. Mayan, paling tidak duduk dekat cewe bisa mengurangi gerah dipanasnya bus Antar Kota siang ini. [ Dasar mata keranjang ]

Entah nervous atau kepanasan, yang jelas Ade ngga banyak bicara. Sesekali ia mlirik cewe yang duduk disebelahnya. Sebentar saja. Daaah. Takut ketahuan. Tanpa ia sadari bus yang ia tumpangi sudah meninggalkan terminal bahkan sudah keluar ring road timur. ( Ketandan )

Titit titit, Hape cewe disebelah Ade berbunyi, mungkin ada SMS masuk. Ade melirik ke tuh cewe, memastikan bahwa yang dilakukan si cewe adalah baca SMS yang di terima barusan ( bukanya memastikan bahwa wajah si cewe bener2 cakep )  

Misalkan mau jujur, Ade pengin minta no HaPe tuh cewe, tapi ia mikir gimana ya caranya, masa nanya langsung, bodo banget, ga kreatif. Ade mulai memutar otak. Lama …

[ searching idea in progress ….. Loading ]

“Eh … em em mba .. mbak bisa bantu aku ga?”

[ grogi ya De, kok … ]

“Kenapa mas, kalau bisa …”

“Boleh ga minta satu SMS … soalnya aku perlu dijemput sama adiku di halte sXXX”

***

Si cewe terdiam.

Tau ngga apa yang terjadi di kepala Ade, dia berpikir seandaiya si cewe ngga mau ngasih SMS akan betapa malunya, dasar tak tau malu. Tapi ngga apa pa, paling tidak sudah ada inisiatif, kalau pun ngga jalan itu urusan lain. Lebih baik mencoba dan gagal dari pada tidak pernah mencoba … Hati Ade  dag dig dug menunggu jawaban si cewe ….

“Nih Silahkan … (pakai)”

Hik hik hik, seneng bukan maen Ade siang itu, Ia lupa bahwa siang itu panas memaksa siapa saja untuk mengucurkan keringat. Tanpa buang buang waktu Ade mengetikan beberapa kata ( beberapa huruf, tapi tidak bisa dibaca sebagai kata, juga bukan suatu singkatan, entahlah …) untuk kemudian mengirimnya ke no HaPe nya sendiri. Sehari hari ia menerapkan mode silent pada HaPe bututya ….

[ Dasar buaya , selalu aza ana  ide ]

“Sent”

SMS terkirim … Ade buru buru menghapus SMS yang ia kirim dari sent item folder. Tak mau si cewe tau tentang SMS barusan.

“Thanks yaaa … Matur suwun”

Akhirnya dapat juga [ loading complete ] nomor HaPe tuh cewe. Eeh tau ngga kelanjutanya. Kira kira Ade nelp tuh cewe ga yaaa … Ada yang tau … ?

[ Iseng lagi iseng lagi, ingat kerjaanya dong, cepet cepet . Mengalun di belakang title dari Da Java : Kumbang Kelana ]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s