Ungkrung, Ekstrim Kuliner di Gunungkidul

Ungkrung Goreng

Ungkrung Goreng

Gunungkidul, selain dikenal sebagai daerah yang tandus, kering dan identik dengan kekurangan air juga dikenal dengan terdapatnya beragam sumber pangan dan aneka kuliner. Mulai dari kuliner yang biasa-biasa saja seperti thiwul, gethuk, nasi gaga dan lain-lain.  Sampai kuliner yang luar biasa. Atau orang-orang menyebutnya sebagai ekstrim kuliner.

Beberapa waktu lalu, teman-teman blogger yang diajak jalan-jalan jelajah gizi oleh Nutrisi Bangsa sudah banyak bercerita tentang pengalaman mereka mencicipi aneka panganan khas Gunungkidul. Termasuk pengalaman mencicipi belalang goreng. Teman-teman blogger itu menyebut khusus belalang goreng sebagai kuliner ekstrim yang pernah mereka coba. Menyebut belalang goreng sebagai ekstrim kuliner memang tidak salah.

Namun apabila teman-teman blogger itu melakukan jalan-jalan jelajah gizi pada pekan-pekan ini, tentu mereka akan berkesempatan mencicipi kuliner yang lebih ekstrim dari belalang goreng. Yaitu ungkrung goreng. Atau orang-orang menyebutnya enthung goreng. Enthung atau ungkrung adalah bahasa Jawa, yang dalam bahasa Indonesia disebut kepompong. Enthung goreng pada kenyataanya bukan hanya kepompong saja, Enthung goreng terdiri dari campuran antara kepompong dan ulat yang dalam proses menjadi kepompong, dalam bahasa Jawa disebut mudhel, yang digoreng.

Kuliner ungkrung (enthung) goreng adalah jenis kuliner ekstrim yang musiman. Ungkrung goreng tidak bisa ditemukan sewaktu-waktu di Gunungkidul. Ungkrung goreng hanya bisa ditemukan di awal musim penghujan dimana daun-daun pohon jati sedang mulai tumbuh menghijau. Ungrung yang digoreng ini berasal dari metamorfosa ulat pemakan daun pohon jati. Orang-orang Gunungkidul menyebutnya “ulat jati” atau “uler jati”.

Kuliner ekstrim dimana-mana membawa pengalaman sendiri-sendiri bagi masing-masing orang, ada yang menyebutnya menjijikan, ada yang menyebutnya bikin ketagihan, ada yang biasa-biasa saja. Pengalaman mencicipi kuliner ungkrung goreng tentu bukan untuk saya jawab. Sebagai putra Gunungkidul, saya merasakan biasa-biasa saja. Saya sudah terbiasa menikmati ungkrung goreng sejak masih anak-anak dulu. :)

Ungkrung goreng di dalam piring yang fotonya saya pasang di atas saya nikmati kemarin petang sambil nonton TV, hihi. Saya mendapatkan ungkrung-ungkrung itu dengan mudah dengan mencari di sekitar pepohonan jati di lingkungan dimana saya tinggal. :)

Anda tertantang mencicipi?

 

9 thoughts on “Ungkrung, Ekstrim Kuliner di Gunungkidul

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s